“ ANAK DI PAKSA SEKOLAH DI METHODIST OLEH SUAMI DAN MERTUA, MAMANYA BINGUNG “

DISKUSI DHARMA FACEBOOK.

Teman2 ini pertanyaan dari Umat yg juga dia suka komen dlm diskusi.

Namo buddhaya, Bhante saya ingin saran dan pendapatnya. Tahun depan anak saya yang berumur 3 tahun akan disekolahkan ke sekolah oleh suami saya ke Methodist di jati. Saya pribadi ingin meyekolahkan anak saya ke Bodhicitta, karena menurut saya sebagai seorang Buddhis alangkah bagusnya jika pendidikan agama ditanamkan sejak dini. Tapi bagi suami dan mertua saya, daerah tempat sekolah tersebut kurang baik.

Disiplin dimethodist lebh bagus.. Tidak usah takut anak berpindah agama, tiap minggu kita bawa ke vihara(mertua saya pengikut Maitreya) begitu kata mertua saya. Sebenarnya mertua saya begitu pun mungkin karena ipar saya Kristen, jadi mungkin terpengaruh..

saya takut anak saya menjadi stress. Bagaimana mungkin dia dipaksa untuk percaya ada 2 orang Tuhan, Yesus dan Lau Mu? Jadi bagaimana nanti membedakannya? Itulah ketakutan terbesar saya..

Bhante, bagaimana menurut bhante? Apa pendapat saya beralasan? Bagaimana saya memberi penjelasan kepada suami dan mertua? Sebelumnya terimakasih bhante. Atas saran dan pendapatnya..

saya sangat menanti saran bhante dan Teman2, karena masalah ini sungguh mengganggu pikiran saya meskipun sepertinya masalah sepele.

Teman2 tlg ks koment yg benar dan berguna, sadhu.


Jawab: Bhante amat setuju dg pendapat Teman2, dg alasan demi menjaga keutuhan hubungan RT dan Mertua dsb, hnya sebagai Ibunya anda hrs membuat janji dg Suami dan mertua, bahwa satu wkt kl anak tsb akan di bawa ke wihara jng smpe ada yg mempersoalkan, atau menghalangi. Lbh bgs lagi janji tsb dibuat diatas KERTAS, jng cuma ucapan semata, sebab zaman kini orang lbh yakin dg bukti surat tertulis. Lalu, pantau anak tsb di sekolah maupun di luar sekolah.


Teman2 tlg ks koment yg benar dan berguna, sadhu.

1. Selamat pagi Bhante Sudhammacaro....Basic suatu iman adalah untuk berbuat baik dan merupakan cikal bakal untuk menghadapi suatu masalah. Agama apapun pasti mengajarkan kebaikkan sehingga merupakan dasar seorang anak membina prilaku baik. Kaetakutan adanya mengenai 2 kepercayaan yg masuk sejak dini sehingga membuat kebingungan anak , merupakan suatu hal yg harus diperhatikan juga.

Ini memang bisa mempengaruhi suatu kepercayaan dalam diri anak itu. Namun peran orang tua tetap sangatlah besar untuk memberikan pengertian. Kalau melihat kasus dalam situasi suami mertua dan ipar yg mendukung sekolah Methodis dan sang Ibu yg ingin menyekolahkan di sekolah Budhis, di sini terlihat mulai terjadi suatu konflik dlam rumah tangga, seberapa besarnya belum dapat diperkirakan. Alangkah baiknya tetap menyekolahkan di sekloah Methodis demi keutuhan suatu rumah tangga suami , mertua maupun ipar2 tetap terjalin suatu hubungan yg baik...


2. Sy pny 2 anak, dua duanya sy sekolahkan di BPK Penabur Kristen, dari TK smp skrg yg 1 dah SMA, tp mereka tetap percaya agama Buddha is the best utk mereka smp skrg.
Yg penting kita sbg ortu hrs bisa memberi pengertian & pandangan yg benar pd mereka, & rajin mengajak mereka ke vihara tiap minggu.


Malah kedua anak sy tambah yakin dgn ajaran Sang Buddha dgn membandingkan pelajaran agama yg dia trm di skulnya. Anak skrg hrs diberi pengertian pake logika krn mereka lbh kritis, kitanya yg hrs lbh pintar & bijak memberi pengertian ke mereka. Dgn byk belajar ttg agama Buddha & baca buku ttg Buddha, dengerin Dhamma. Sy yakin dg niat baik kita, anak2 kt pun akan mendptkan yg terbaik. Sȃԃħǜ ڪȃԃħǜ ڪȃԃħǜ...


3. titip jawaban buat sang ibu yg bertanya di kota saya, cuma ada 1 sekolah yg agama Buddha, sisanya skolah Kristen. dan dgn alasan yg sama orang tua saya memasukkan saya ke sekolah Kristen.

Begitu lah saya menghabiskan masa TK-Kuliah di sekolah Kristen, dan orang tua saya juga menerapkan apa yg disarankan mertua ibu. Dan sampai sekarang saya tidak menganut Kristen...

Justru saya mendapatkan banyak 'pengalaman berharga' bersama teman2 yang datang dari kepercayaan yg berbeda. Semoga pengalaman saya sbg anak bisa membantu ibu jadi lebih tenang


4. Namo Buddhaya,selamat pagi dan terimalah salam hormat saya untuk Bhante......menurut sy pribadi bersekolah di sekolah Buddhist atau yg non Buddhist sebenarnya tdk kenapa,karena tujuan bersekolah utk menimbah ilmu utk ms depan si sang anak pd kehidupan ini dan mslh keyakinan terantung bathin sianak sendiri utk tetap berjalan dan berlindung pd Sang Guru Agung atau sama kepercayaan tetangga,bukankah Sang Buddha mengatakan bahwa Beliau tdk memaksa utk berlindung PadaNya dan jika seseorang ada.

Ikatan karma/jodoh dgn ajaranKu maka seseorang tersebut dapat mengenal,mempelajari dan kan mengerti setiap ajaran Sang Buddha, tetapi jk seseorang tsb tdkj ada ikatan karma/bejodoh dengan aku,maka seseorang tsb tdk akan dapat mengenal,mempelahjari,meyelami Ajaran Sang Buddha. Demikian jwban pribadi saya Bhante, Salam Metta dan hormat Saya untuk Bhante.....Sabbe Satta Bhavantu Sukhitta, Sadhu 3X.


5. Bagaimana kalau sekolah Sutomo ? Selain multi agama juga disiplinnya cukup baik. Ini sekedar saran dengan asumsi mungkin tidak terpikirkan oleh orang tua calon murid.... Semoga bermanfaat. ketakutan terbesar ibu tidak berdasar.. takut anak stress. bebaskanlah rasa ketakutan ibu terlebih dahulu, maka tidak menganggu pikiran ibu. takut anak stress... Padahal anaknya ajah.. blum stress..
tapi ibunya dulu yg stress. mending di bodhicitta. kl gw bisa puter balik waktu,gw mau dididik secara buddhis drpd scr kristen.


6. Menurut saya pendidikan itu adalah tempat pencucian otak yang sangat efektif jadi kalo anak kita baru berusia 3 tahun di sekolahkan di sekolah yang bukan agama yang kita anut maka lama lama anak kita akan mempunyai kepercayaan lain, vihara itu tempat ibadah tapi hanya sedikit waktu bagi anak kita untuk mendapatkan pedidikan agama nya, saya pikir sejelek jeleknya sekolah buddhis lebih baik di masuki.


7. Sabaarr joseeeeeee. Menurut ku, pendidikan sklh hanya formal, knp ϑî ributkan? Inti nya kan anak itu ϑî sklhkan spy pintar dan punya ms dpn ÿğ cerah, bkn kah sklh itu tdk melulu belajar mengenai agama toh? Pd dsr nya pertumbuhan anak condong berpengaruh dari dlm rumah tangga bkn ϑî sklh, knp demikian? Sy dl bersklh ϑî sklh Buddhis tp tdk menjamin bahwa pribadi anak akan baik ϑαn mengikuti aliran ÿğ sama, bkn menjlekkan masing2 aliran sklh, sklh sy ϑî harus kan memakai kaos kaki ϑî atas lutut, rok sklh ϑî bawah lutut, tiap hari membaca Tisarana ϑαn Vandana, kebaktian ϑî Dhammasalla, tapi...sbgian siswa/wi sepulang sklh lsg berganti baju u/lsg ke diskotik atau lipstik tmpt bermain sepatu roda, merokok ϑî dlm kls...hehehe. Masih nyambung niiihhh.


8. Jangan lupa tanya si anak, ajak keliling dulu lihat-lihat sekolahnya, dalam pendidikan anak yang penting anaknya, orang tua nomer dua. Sekolah dimana aja kalau berjodoh dengan agama buddha pasti akan masuk ajaran agama buddha. Betul bhante, dl saya waktu kecil juga prnh dibawa kegereja sampai smp. Mgkn karna nama saya dibri oleh bhante subhala ratano. Jd saya kebudha. emang itu anak. bermaksud besarnya ada rencana. mao dijadikan bikhu atau pendeta, atau kyai ? kalo ga ada planning ke sana. pelajaran agama apapun.. ga masalah lah. heheheehheh


9. Jd u/apa ϑî ributkan hanya hal spt itu? Itulah awal dari penderitaan, bukan kah Sang Buddha mengajarkan kita u/ehipassiko?, knp ƍä ϑî praktekkan, blom apa2 sdh panik......., ϳαηƍαη merisaukan αpα ÿğ tdk harus ϑî risaukan, suami dan mertua egois punya kemauan sendiri, begitu pula ϑєπĝαπ sang istri...ya sudah memang sdh sama2 egois deehhh..Gitu kira2 pendpt sy.....maap yah kalau ada salah.....just sharing......Namaste all.. Afung Hermanto setiawan» aaahhh....ƍä gitu juga...cm berbagi pengalaman, ϳαηƍαη takut ϑєπĝαπ ÿğ blom kita jlnkan, kebanyakan σгαπƍ akan takut u/menjalani suatu perubahan, malah tdk jarang perubahan itu akan membawa kita pd suatu kebaikan hehehhe


10. Ini pengalaman mantan guru Sekolah Kristen jadi tolong disimak rekan2. Masalah utamanya BRAIN WASH itu di lakukan sejak kanak-kanak jadi hati2, Saya bicara apa adanya. Mungkin sudah tidak sehebat dulu tapi ada BUKU Komik dari penerbit Evangelist yang membuat cerita bahwa Siddharta Gautama Buddha itu ada di Neraka, Ceritanya seorang Bhikhu meninggal di Myanmar dan kemudian bertemu Siddharta Gautama disiksa di Neraka,

Bayangin deh Anak kecil di ceritain yang kayak beginian. Kalo Saya belum punya anak tapi kalo punya anak amit-amit jangan sampai di sekolahin di sekolah selain Sekolah Buddhist bakal sakit hati, Anak-anak jadi pada kurang ajar. Sekolah Minggu mereka wajib hukumnya. Apa pengen anak anda 2 kali sekolah minggu pagi dan malam :D Jawab sendiri deh. Kalo memang ada cari sekolah Buddhist, Ngak semua sekolah kristen Bagus, dan Ngak semua Sekolah Buddhist jelek. Bu Lusi belom pernah lihat orang tuanya meninggal anaknya ngamuk-ngamuk minta ortunya di panggilin pendeta kan saya udah saya yang kenalin Bhantenya sampai ngak enak hati, Oh Buddha kenapa ini anak jadi Begini


11. walau saya belum memiliki anak. tapi saya sangat mengerti perasaan orang tua.memang tidak mudah.. melepaskan buah hatinya. dng kata lain.. tidak rela. bahkan orang tua ku.. sangat melarang keras. ketika aku mengajukan ingin menjadi bikhu. dari situ.. saya mengerti .. perasaan orang tua...

takut kehilangan. perkembangan karakter , sifat , cara berpikir.. seorang anak...
terbentuk. terdapat banyak faktor. melatih melepaskan sesuatu apa yg kita sayangi...
adalah ujian terbesar. seberapa banyak yg mampu.. melakukannya ? saya dulu disekolah kristen.. 1 kejelekan sekolah kristen adalah pemaksaan agama dan ikut hari minggu ke gereja.. blum rabu apa, dan jumat apa bangun pagi.. wajib. berhasil atau tidak pasti akan beda. di pergaulan kalau kamu dianggap non kristen.. diwaktu dpan umum, mereka menjauhi. ular kepala 2. terlihat beda sekali..

anak sekolah diwatak buddhis dan di watak kristen. Iiihhh koq serem gitu yaaahh..Mungkin kl sklhan mahal gitu kali yah. Koq beda ϑєπĝαπ anak ku yah, teman2 nya ÿğ katholik malah bnyk ÿğ memberikan koran2 ttg negara Buddhis Thailand, άϑά jg ÿğ memberikan liontin Buddha.....tp koq anak ku jg ga ϑî paksakan u/ikut sklh minggu yah? Mungkin kalau ϑî paksa bangun pagi yah itu dia krn didikan ÿğ sgt keras u/di siplin si anak itu sendiri kaliii...


12. jamanku dulu begitu lusi. sekolah buddha baru bangkit saat ini. dulu saya sekolah agama kristen mangga besar. dan info buddhis tidak spt sekarang.. buku2 buddha spt ehipasiko tidak ada... tapi saya trima kasih bisa numpang sekolah.. hhahahaha. Hahaha. tuh kan masih bagus bisa sklh dari pd ga sama sekali. Bgm pun perlakuan dari pihak sekolah krn itu adalah peraturan dari mereka, ÿğ terpentingkan bgm setelah pulang sekolah dan berada ϑî rmh, jg pendidikan non formal ÿğ ϑî berikan oleh σгαπƍ tua. Bro Robby sendiri bukti nya tdk tercipta menjadi spt αpα didikan mereka ϑî sklh kan? Hehehe.


13. salah satu cara adalah jangan kontak terlalu lama dengan agamanya dan hati2 dengan rayuan lawan jenisnya dan antar jemputan hahaha. Hihihii. Nah itu dia permasalahan awalnya. Tdk usah khawatir anak akan begitu mudah nya ikut dokrin2 ÿğ ϑî paksakan, krn didikan σгαπƍ tua adalah faktor utama..

Saya setuju dg pendapat pak Victor Omas, apa yg beliau katakan itu benar, sebaiknya dibicarakan lagi sama suami & ibu mertua. Resiko sekecil apapun kalau bisa dihindari, jangan mengambil resiko. Kecuali jika sdh diupayakan tapi mentok ya apa boleh buat, mudah2-an pengalaman ibu Lusiana Lusi yg terjadi, he he. Afung Hermanto Setiawan» setudju!!!!!!!!!

Sy pun ƍä pernah pusingin hal spt itu, biar lah mereka (kristen) fanatik ϑєπĝαπ kepercayaan ϑαn didikan ÿğ lain, tp ϳαηƍαη ϑєπĝαπ kita, krn biar gmn pun kita ambil ÿğ baik nya saja! Sang Buddha pun tdk pernah menetang semua ajaran, selama itu adalah baik.


14. padahal waktu kecil g spontan... ini saja masih menjadi pertanyaan sampe saya masuk agama kristen.. lalu ketemu agama buddha.. saya baru mengerti. Kekhawatiran ibu cukup beralasan,menurut saya bila kita beragama Buddha,memang sebaiknya juga, anak kita bersekolah disekolah Budhis juga.kecuali kalo memang tdk ada pilihan.


15. Namo Buddhaya, Masalah anak anak seko di Indonesia cukup rumit karena sekolah Buddhis sangat terbatas & sejarahnya di Indonesia blm selama sekolah K, tapi seharusnya bagi kita orang tua tidak perlu takut walaupun anak kita sekolah di K, kita harus tanamkan pengertian yg baik tentang ajaran Buddha sehingga sianak bisa tahan dari pengaruh luar, pengertian ini harus di tanamkan terus menerus dgn pengertian yg baik sehingga sianak tidak menjadi stress, bahwa sekolah itu adalah proses belajar,

masalah agama K yg diajarkan ya belajar saja untuk mendapat nilai yg baik, n kasih pengertian nanti kalau sdh besar baru sianak boleh memilih, cuma di rmh kita harus giat mengajarkan Dhamma dgn baik sehingga sianak dpt membandingkan mana agama yg cocok buat sianak kelak, sy punya pengalaman yg sama, sejauh ini tdk masalah, bahkan anak sy di ajak debat tentang agama Buddha oleh temannya mereka bisa menjawabnya dgn baik.Dgn begitu anak bisa belajar bertoleransi dalam kehidupan beragama.
Salam metta.



16. Justi Kho» menurut sy tdk άϑά ÿğ perlu ϑî khawatirkan dlm hdp ini koq Bnr αpα kata Pak Afung, bahwa perjlnan hdp seseorang sdh ϑî takarkan dari karma nya masing2. Seorang anak ÿğ kita didik ϑαn sekolahkan mutlak ϑî lingkungan Buddhis ÿğ kental sekalipun, bila dia sdh besar ϑαn dewasa dia memilih jln nya sendiri, ϑєπĝαπ berpindah sbg muslim maupun kristen, αpα ÿğ σгαπƍ tua bisa perbuat? Apakah kita akan memutuskan ikatan darah antara anak ϑαn σгαπƍ tua? Tentu tdk bukan? Atau bila kt sbg σгαπƍ tua sdh meninggal, bila mengetahui anak kita berpindah keyakinan, apakah kita akan bangkit dari kubur? Profesi sy adalah pembuat sekaligus penjual kue, ϑî hari natal ini, sy dpt bnyk order dari umat kristiani, bila sy menutup diri atau fanatik thdp umat lain bgm sy mendptkan uang ÿğ notabene u/berdana ke vihara?



17. Buat Bu Lusi saya setuju kitak tidak boleh fanatik tapi kalo soal pergaulan kita mesti ingat "Jangan bergaul dengan orang yang tidak bijaksana". Kenapa Sekolah Buddhist litbang (Sulit Berkembang) karena kita terus meraskan bahwa Sekolah Kristen atau Katolik lebih baik, Disiplin pelajarannya etc. Asal tahu saja Bu Lusi pelajaran itu kurikulum DEP P&K jadi kurang lebih sama, ngak bisa lari jauh. Disiplin apa pengen jadi tentara tiap pagi dibentak-betak.




18. Viktor omas» Di Buddhis kita selalu ϑî ajarkan u/ber ehipassiko, lihatlah dulu, bukan berarti kita hanya cap cip cup. U/mslh bergaul ϑєπĝαπ seorg bijaksana, bgm kita bs tahu bahwa seseorg itu bijaksana Κɑℓô kita sendiri blom mengenal nya?

Bgm bila lingkungan kita sama sekali tdk άϑά ÿğ bijaksana? αpα ÿğ akan kita perbuat?
Hidup lah seperti bunga teratai, wlpun hidup ϑî dlm lumpur, teratai tdk pernah ternoda oleh lumpur, malah teratai memerlukan lumpur u/kelangsungan hidup nya!

Begitu pula ÿğ akan kita ajarkan kpd anak kita, spy kelak dia bisa memilih dan menilai ÿğ baik dan buruk wl pun tanpa kita ϑî samping nya sbg σгαπƍ tua.




19. 100 jempol buat Lusi, tapi harus diingat anak itu seperti kertas, seperti pohon merambat maka dia akan mengikuti sesuai yang dia pelajari. Kalau saya bilang memang kita tidak bergaul dengan umat lain maka, Saudara Sepupu saya sudah saya musuhin semua dong :D wkkkk. Saya bicara dalam konteks pendidikan Lusi, Saya kira alangkah baiknya seorang anak dari keluarga Buddhist bersekolah di Sekolah Buddhist agar sekolah seperti Tridharma Buddhidaya, Triratna, Dhammasavana bisa berkembang, Jangan terjadi seperti Almamater saya SARIPUTRA yang akhirnya Gulung TIkar padahal dulu sempat terkenal Disiplin dan Bahasa Inggrisnya dibawa BHANTE JINAPUTA THERA, PEk ONG.




20. Pd dasar nya kebijaksanaan seseorg itu tumbuh dan berkembang bukan ϑî bentuk tp berdasarkan pengalaman hidup, ϑєπĝαπ άϑά nya pro kontra ϑî lingkungan, σгαπƍ tua lah ÿğ berperan penting pembentukan seorg anak, bukan σгαπƍ lain.
Krn sejak ϑî dlm kandungan sifat seorg anak sdh terbentuk!
Sy pun tdk pernah blg kl sklh buddhis tuh tdk baik, sy hanya blg kl lingkungan sklh tuh tdk sepenuh nya membentuk karakter seorg anak!




21. Setuju Lusi, aduh baca posting saya yang atas2 deh baru anda mengerti kita ini satu pandangan tapi pandangan saya lebih baik sekolah Buddhist karena saya lihat apa yang guru agama dan para evangelist di sekolah itu mem Brain Wash anak-anak Buddhist sekarang saya tanya dulu deh ke Lusi berapa banyak saudara Lusi yang masuk sekolah non Buddhist akhirnya pindah kepercayaan, alasan apa orang tuanya menyekolahkan di sekolah non Buddhist, Saya ini ngak fanatik Lusi, Kel. ayah saya Katholik semua, tapi yang saya tidak setuju adalah kenapa orang tua Buddhis membiarkan anak2nya menghujat Para Buddha, Bhodisatva dan para Deva.




22. U/Victor Omas......nanti ϑî baca setelah bangun tidur yaahhh. Jaman kita sekolah dahulu, sklh Buddhis kurang berkembang krn kesadaran u/beragama Buddha ÿğ murni pun masih kendor, kebanyakan mereka adalah konghucu, ÿğ penting anak sklh, tdk spt skrg ÿğ pendlman nya sdh semakin berkembang. Sy sgt mencintai sklh sy Tridharma Budhi Daya, krn itu adalah awal sy mengenal Buddhis secara mendlm krn mmg σгαπƍ tua masih konghucu, dan skrg tentu nya makin mendalami dan memahami nya! Thanks yah victor sdh berbagi ϑî sini


Teman2 trims atas dedikasi dan komennya yang berguna. Karma baik ini kita limpahkan kepada para Guru Dharma, para Leluhur d Ortu yg msh hidup atau yg sdh meninggal dan semua makhluk yang telah meninggal semoga mereka dapat menerimanya dan ikut berbahagia, sadhu.
Sabbe satta bhawantu sukhitatta.
Semoga semua makhluk hidup berbahagia.

Comments

Popular posts from this blog

HUBUNGAN ANTAR SHIO JANGAN SALAH MEMILIH JODOH

" NAMA-NAMA BUDDHIS "

“ Fangshen cara membayar Hutang Karma Buruk dengan cepat dan Instan “