Fenomena Dhamma

Saturday, July 30, 2016

Satu Jam Beraktivitas Mampu Memperpanjang Usia Sri Yanti Nainggolan • 30 Juli 2016 20:11 WIBkesehatanRona Kesehatan-(Foto: gettyimages) Metrotvnews.com, Jakarta: Sebuah studi mengungkapkan bahwa satu jam aktivitas moderat per hari dapat menghilangkan efek mematikan daripada hanya duduk diam selama berjam-jam.



Para ilmuwan yang menganalisis data satu juta pria dan wanita menemukan bahwa duduk selama lebih dari delapan jam sehari tanpa mengambil latihan secara signifikan meningkatkan risiko kematian dini. BACA JUGABerjalan Kaki Selama 15 Menit Bisa Memperlambat PenuaanAbdi Dalem Banyak Mengeluhkan Masalah GigiMenkes Minta Masyarakat Sadar Diri Brandconnect-Masa Depan Industri Kesehatan: Telemedicine Orang dalam kelompok ini, yang mencakup ribuan pekerja kantor, 60 persen lebih mungkin meninggal prematur daripada individu yang lebih aktif dan kurang aktif. Penyakit jantung dan arteri serta kanker adalah dua penyebab paling mungkin kematian terkait dengan gaya hidup aktif. Namun, peningkatan risiko kematian yang terkait dengan duduk terlalu lama benar-benar dapat dihilangkan dengan melakukan minimal aktivitas moderat satu jam sehari. Berjalan-jalan atau naik turun tangga termasuk dalam kategori ini. Para penulis penelitian juga mendesak pengusaha kantor untuk memperbolehkan para staf beristirahat sejenak dari meja mereka. Bahkan, sesekali kunjungan ke mesin kopi atau dispenser air bisa membantu mengurangi kerugian yang disebabkan oleh duduk. "Kami menemukan bahwa setidaknya satu jam aktivitas fisik per hari, misalnya jalan cepat atau sepeda bersepeda, menghilangkan hubungan antara duduk waktu dan kematian," ungkap Kepala ilmuwan Profesor Ulf Ekelund, dari Cambridge University dan Sekolah Ilmu Olahraga Norwegia. Tidak perlu melakukan olahraga atau ke gym, cukup jalan cepat di pagi hari, saat makan siang, dan setelah makan malam di malam hari. Anda dapat membaginya di atas hari tetapi Anda perlu melakukan setidaknya satu jam. Ia mengakui bahwa banyak orang memiliki pekerjaan berbasis kantor tidak bisa lari sejenak dari duduk untuk waktu yang lama. Bagi mereka, setiap istirahat dalam rutinitas menetap mereka adalah bonus. "Ambil lima menit istirahat setiap jam, pergi ke sebelah kantor, pergi ke lantai atas untuk mesin kopi, pergi ke printer," kata Prof Ekelund. Bangunlah aktivitas fisik dalam kehidupan sehari-hari. Jika memungkinkan, cobalah untuk melakukan beberapa berjalan atau aktif transportasi ke dan dari tempat kerja. Studi ini, survei bersama-sama data yang dikumpulkan dari 16 penyelidikan sebelumnya, merupakan bagian dari rangkaian empat kertas artikel penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal medis The Lancet menjelang Olimpiade di Brasil. Peserta sebagian besar berusia di atas 45 tahun dan berasal dari Amerika Serikat, Eropa Barat dan Australia, ditempatkan ke dalam empat kelompok berukuran sama, atau "kuartil", sesuai dengan tingkat aktivitas fisik. Pada salah satu kelompok, mereka melakukan aktivitas selama 60 sampai 75 menit setiap hari. Di sisi lain, kelompok lain hanya aktif selama lima menit atau kurang. Para peneliti membandingkan tingkat aktivitas dengan tingkat kematian selama periode sampai dengan 18 tahun. Hasil yang sama ditemukan ketika para ilmuwan memandang kebiasaan menonton TV dari subkelompok sekitar 500 ribu orang. Menonton TV selama lebih dari tiga jam per hari dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian pada semua kelompok kecuali yang paling aktif. Jangka waktu yang lama dihabiskan menonton TV mungkin berhubungan dengan gaya hidup yang lebih sehat, termasuk keengganan untuk berolahraga. (ELG)

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home