" MENURUT BUDDHA: ALAM SEMESTA TERCIPTA "


oleh TamanDharma Dot Kom pada 30 September 2010


Menurut pandangan Buddhis, alam semesta ini luas sekali. Dalam alam semesta terdapat banyak tata surya yang jumlahnya tidak dapat dihitung. Hal ini diterangkan oleh Sang Buddha sebagai jawaban atas pertanyaan bhikkhu Ananda dalam Anguttara Nikaya sebagai berikut :


Ananda apakah kau pernah mendengar tentang seribu Culanika loka dhatu (tata surya kecil) ? ....... Ananda, sejauh matahari dan bulan berotasi pada garis orbitnya, dan sejauh pancaran sinar matahari dan bulan di angkasa, sejauh itulah luas seribu tata surya. Di dalam seribu tata surya terdapat seribu matahari, seribu bulan, seribu Sineru, seribu jambudipa, seribu Aparayojana, seribu Uttarakuru, seribu Pubbavidehana ....... Inilah, Ananda, yang dinamakan seribu tata surya kecil (sahassi culanika lokadhatu). * 


Ananda, seribu kali sahassi culanika lokadhatu dinamakan "Dvisahassi majjhimanika lokadhatu". Ananda, seribu kali Dvisahassi majjhimanika lokadhatu dinamakan "Tisahassi Mahasahassi Lokadhatu". 

Ananda, bilamana Sang Tathagata mau, maka ia dapat memperdengarkan suara-Nya sampai terdengar di Tisahassi mahasahassi lokadhatu, ataupun melebihi itu lagi.


Sesuai dengan kutipan di atas dalam sebuah Dvisahassi Majjhimanika lokadhatu terdapat 1.000 x 1.000 = 1.000.000 tata surya. Sedangkan dalam Tisahassi Mahasahassi lokadhatu terdapat 1.000.000 x 1.000 = 1.000.000.000 tata surya. Alam semesta bukan hanya terbatas pada satu milyard tata surya saja, tetapi masih melampauinya lagi. 


Terjadinya bumi dan manusia merupakan konsep yang unik pula dalam agama Buddha, khususnya tentang manusia pertama yang muncul di bumi kita ini bukanlah hanya seorang atau dua orang, tetapi banyak. Kejadian bumi dan manusia pertama di bumi ini diuraikan oleh Sang Buddha dalam Digha Nikaya, Agganna Sutta dan Brahmajala Sutta. Tetapi di bawah ini hanya uraian dari Agganna Sutta yang akan diterangkan.


Vasettha, terdapat suatu saat, cepat atau lambat, setelah suatu masa yang lama sekali, ketika dunia ini hancur. Dan ketika hal ini terjadi, umumnya mahluk-mahluk terlahir kembali di Abhassara (alam cahaya); di sana mereka hidup dari ciptaan batin (mano maya), diliputi kegiuran, memiliki tubuh yang bercahaya, melayang-layang di angkasa, hidup dalam kemegahan. Mereka hidup demikian dalam masa yang lama sekali. 


Pada waktu itu (bumi kita ini) semuanya terdiri dari air, gelap gulita. Tidak ada matahari atau bulan yang nampak, tidak ada bintang-bintang maupun konstelasi-konstelasi yang kelihatan; siang maupun malam belum ada, ..... laki-laki maupun wanita belum ada. Mahluk-mahluk hanya dikenal sebagai mahluk-mahluk saja. 
Vasettha, cepat atau lambat setelah suatu masa yang lama sekali bagi mahluk-mahluk tersebut, tanah dengan sarinya muncul keluar dari dalam air. 


Sama seperti bentuk-bentuk buih (busa) di permukaan nasi susu masak yang mendingin, demikianlah munculnya tanah itu. Tanah itu memiliki warna, bau dan rasa. Sama seperti dadi susu atau mentega murni, demikianlah warna tanah itu; sama seperti madu tawon murni, demikianlah manis tanah itu. Kemudian Vasettha, di antara mahluk-mahluk yang memiliki sifat serakah (lolajatiko) berkata : 'O apakah ini? Dan mencicipi sari tanah itu dengan jarinya. 


Dengan mencicipinya, maka ia diliputi oleh sari itu, dan nafsu keinginan masuk dalam dirinya. Mahluk-mahluk lainnya mengikuti contoh perbuatannya, mencicipi sari tanah itu dengan jari-jari ..... mahluk-mahluk itu mulai makan sari tanah, memecahkan gumpalan-gumpalan sari tanah tersebut dengan tangan mereka.

Dan dengan melakukan hal ini, cahaya tubuh mahluk-mahluk itu lenyap. 
Dengan lenyapnya cahaya tubuh mereka, maka matahari, bulan, bintang-bintang dan konstelasi-konstelasi nampak ..... siang dan malam ..... terjadi.
Demikianlah, Vasettha, sejauh itu bumi terbentuk kembali. 


Vasettha, selanjutnya mahluk-mahluk itu menikmati sari tanah, memakannya, hidup dengannya, dan berlangsung demikian dalam masa yang lama sekali. Berdasarkan atas takaran yang mereka makan itu, maka tubuh mereka menjadi padat, dan terwujudlah berbagai macam bentuk tubuh. Sebagian mahluk memiliki bentuk tubuh yang indah dan sebagian mahluk memiliki tubuh yang buruk. 


Dan karena keadaan ini, mereka yang memiliki bentuk tubuh yang indah memandang rendah mereka yang memiliki bentuk tubuh yang buruk ..... maka sari tanah itupun lenyap ..... ketika sari tanah lenyap ..... muncullah tumbuhan dari tanah (bhumipappatiko). Cara tumbuhnya seperti cendawan ..... 


Mereka menikmati, mendapatkan makanan, hidup dengan tumbuhan yang muncul dari tanah tersebut, dan hal ini berlangsung demikian dalam masa yang lama sekali ..... (seperti di atas). 


Sementara mereka bangga akan keindahan diri mereka, mereka menjadi sombong dan congkak, maka tumbuhan yang muncul dari tanah itu pun lenyap. Selanjutnya tumbuhan menjalar (badalata) muncul ..... warnanya seperti dadi susu atau mentega murni, manisnya seperti madu tawon murni ..... 


Mereka menikmati, mendapatkan makanan dan hidup dengan tumbuhan menjalar itu ..... maka tubuh mereka menjadi lebih padat; dan perbedaan bentuk tubuh mereka nampak lebih jelas; sebagian nampak indah dan sebagian nampak buruk. 

Dan karena keadaan ini, maka mereka yang memiliki bentuk tubuh indah memandang rendah mereka yang memiliki bentuk tubuh buruk ..... Sementara mereka bangga akan keindahan tubuh mereka sehingga menjadi sombong dan congkak, maka tumbuhan menjalar itu pun lenyap.


Kemudian, Vasettha, ketika tumbuhan menjalar lenyap ..... muncullah tumbuhan padi (sali) yang masak di alam terbuka, tanpa dedak dan sekam, harum, dengan bulir-bulir yang bersih. Pada sore hari mereka mengumpulkan dan membawanya untuk makan malam, pada keesokkan paginya padi itu telah tumbuh dan masak kembali. Bila pada pagi hari mereka mengumpulkan dan membawanya untuk makan siang, maka pada sore hari padi tersebut telah tumbuh dan masak kembali, demikian terus menerus padi itu muncul.


Vasettha, selanjutnya mahluk-mahluk itu menikmati padi (masak) dari alam terbuka, mendapatkan makanan dan hidup dengan tumbuhan padi tersebut, dan hal ini berlangsung demikian dalam masa yang lama sekali. Berdasarkan atas takaran yang mereka nikmati dan makan itu, maka tubuh mereka tumbuh lebih padat, dan perbedaan bentuk mereka nampak lebih jelas. Bagi wanita nampak jelas kewanitaannya (itthilinga) dan bagi laki-laki nampak jelas kelaki-lakiannya (purisalinga). 


Kemudian wanita sangat memperhatikan tentang keadaan laki-laki, dan laki-laki pun sangat memperhatikan keadaan wanita. Karena mereka saling memperhatikan keadaan diri satu sama lain terlalu banyak, maka timbullah nafsu indriya yang membakar tubuh mereka. Dan sebagai akibat adanya nafsu indriya tersebut, mereka melakukan hubungan kelamin.


Vasettha, ketika mahluk-mahluk lain melihat mereka melakukan hubungan kelamin .........




Ketahuilah para Bhikkhu bahwa ada sesuatu Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak. Duhai para Bhikkhu, apabila Tidak ada Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, Yang Tidak Diciptakan, Yang Mutlak, maka tidak akan mungkin kita dapat bebas dari kelahiran, penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu. Tetapi para Bhikkhu, karena ada Yang Tidak Dilahirkan, Yang Tidak Menjelma, 


Yang Tidak Tercipta, Yang Mutlak, maka ada kemungkinan untuk bebas dari kelahiran, penjelmaan, pembentukan, pemunculan dari sebab yang lalu.


Ungkapan di atas adalah pernyataan dari Sang Buddha yang terdapat dalam Sutta Pitaka, Udana VIII : 3, yang merupakan konsep Ketuhanan Yang Mahaesa dalam agama Buddha. Ketuhanan Yang Mahaesa dalam bahasa Pali adalah "Atthi Ajatang Abhutang Akatang Asamkhatang" yang artinya "Suatu Yang Tidak Dilahirkan, 


Tidak Dijelmakan, Tidak Diciptakan dan Yang Mutlak". Dalam hal ini, Ketuhanan Yang Mahaesa adalah suatu yang tanpa aku (anatta), yang tidak dapat dipersonifikasikan dan yang tidak dapat digambarkan dalam bentuk apa pun. 


Tetapi dengan adanya Yang Mutlak, yang tidak berkondisi (asamkhata) maka manusia yang berkondisi (samkhata) dapat mencapai kebebasan dari lingkaran kehidupan (samsara) dengan cara bermeditasi.


Dengan membaca konsep Ketuhanan Yang Mahaesa ini, kita dapat melihat bahwa konsep Ketuhanan dalam agama Buddha adalah berlainan dengan konsep Ketuhanan yang diyakini oleh agama-agama lain. Perbedaan konsep tentang Ketuhanan ini perlu ditekankan di sini, sebab masih banyak umat Buddha yang mencampur-adukkan konsep Ketuhanan menurut agama Buddha dengan konsep Ketuhanan menurut agama-agama lain. 


Sehingga banyak umat Buddha yang menganggap bahwa konsep Ketuhanan dalam agama Buddha adalah sama dengan konsep Ketuhanan dalam agama-agama lain. Hal inilah yang menjadi dasar penulisan ini. 


Bila kita mempelajari ajaran agama Buddha seperti yang terdapat dalam kitab suci Tripitaka, maka bukan hanya konsep Ketuhanan yang berbeda dengan konsep Ketuhanan dalam agama lain, tetapi banyak konsep lain yang tidak sama pula.
Konsep-konsep agama Buddha yang berlainan dengan konsep-konsep dari agama lain antara lain adalah konsep-konsep tentang : Alam Semesta, Kejadian Bumi dan Manusia, Kehidupan Manusia di Alam Semesta, Kiamat dan Keselamatan atau Kebebasan.


Dalam Brahmajala Sutta, di mana Sang Buddha menolak Maha Brahma sebagai Tuhan, Pencipta, Maha Kuasa dan seterusnya. Bilamana kita mengkaji secara cermat apa yang dinyatakan oleh Sang Buddha itu, maka kita akan mengerti apa yang dimaksudkan oleh Beliau, sebab Maha Brahma yang dimaksud dalam Brahmajala Sutta adalah dewa brahma yang salah mengerti tentang dirinya sendiri. Pernyataan Sang Buddha tersebut adalah sebagai berikut :


Para bhikkhu, pada suatu masa yang lampau, setelah berlangsungnya suatu masa yang lama sekali, 'bumi ini belum ada'. Ketika itu umumnya mahluk-mahluk hidup di alam dewa Abhassara, di situ mereka hidup ditunjang oleh kekuatan pikiran, diliputi kegiuran, dengan tubuh yang bercahaya dan melayang-layang di angkasa hidup diliputi kemegahan, mereka hidup demikian dalam masa yang lama sekali. 


Demikianlah pada suatu waktu yang lampau ketika berakhirnya suatu masa yang lama sekali, bumi ini mulai ber-evolusi dalam pembentukan, ketika hal ini terjadi alam Brahma kelihatan dan masih kosong. 


Ada mahluk dari alam dewa Abhassara yang 'masa hidupnya' atau 'pahala kamma baiknya' untuk hidup di alam itu telah habis, ia meninggal dari alam Abhassara itu dan terlahir kembali di alam Brahma. Di sini, ia hidup ditunjang pula oleh kekuatan pikirannya diliputi kegiuran, dengan tubuh yang bercahaya-cahaya dan melayang-layang di angkasa, hidup diliputi kemegahan, ia hidup demikian dalam masa yang lama sekali. 

Karena terlalu lama ia hidup sendirian disitu, maka dalam dirinya muncullah rasa ketidakpuasan, juga muncul suatu keinginan, 


'Oh semoga ada mahluk lain yang datang dan hidup bersama saya di sini!'. Pada saat itu ada mahluk lain yang disebabkan oleh masa usianya atau pahala kamma baiknya telah habis, mereka meninggal di alam Abhassara dan terlahir kembali di alam Brahma sebagai pengikutnya, tetapi dalam banyak hal sama dengan dia.
posted by 
Bhante Sudhammacaro"

 

 


Comments

muarif said…
Saya sangat menghormati setiap agama,karena saya percaya setiap kebaikan berasal dari pemilik segala kebaikan,pada hakekatnya inti dari segala agama adalah sama yaitu pengenalan terhadap tuhan,namun memiliki cara yang berbeda,saya sendiri seorang muslim,didalam agama islam ada istilah syariat dan hakekat,syariat adalah peraturan dan hakekat adalah kebenaran sejati,konsep ketuhanan dalam islam telah ditegaskan dalam kitab suci alquran sebagai berikut:

Dialah alloh tuhan yang satu,alloh tempat yang dituju,tidak beranak dan diperanakkan,dan berbeda dengan makhluNYA.

Dan dalam alquran juga dijelaskan bahwa setiap umat telah diberi utusan sebagai petunjuk,dan islam adalah agama terakhir/penutup.

Didalam konsep hakekat juga dijelaskan bahwa seorang yang ingin mencapai kesempurnaan batin harus mampu mengendalikan segala nafsunya serta kecintaan terhadap dunia,namun setiap agama memiliki cara(syariat)yang bebeda,saya juga sangat prihatin terhadap umat muslim garis keras yang tentu jauh dari kebenaran dan menuruti keinginannya serta memiliki ilmu yang mungkin masih dangkal,karena seharusnya setiap manusia harus berperilaku bijak sebagaimana seorang yang "ngemong" anak kecil.

Semoga penjelasan singkat ini dapat menambah sikap saling toleransi dalam beragama.
Anugerah said…
Sahassi Culanika Lokadhatu = 1.000 tata surya.
Dvisahassi Majjhimanika Lokadhatu = 1.000.000 tata surya.
Tisahassi Mahasahassi Lokadhatu =1.000.000.000 tata surya.

Galaksi Bima Sakti (Milky Way) tempat bumi dan tata surya berada, mempunyai +-200 milyar bintang yang seperti matahari... perkiraan setiap bintang mempunyai tata surya sendiri,bahkan jika 0,1% saja bintang di galaksi Bima Sakti memiliki planet beredar pada bintang tsb, maka berarti ada 10 juta tata surya di dalam galaksi Bima sakti... jadi Tisahassi Mahasahassi Lokadhatu yang adalah 1 milyar tata surya berarti masih berada dalam galaksi Bima Sakti. Padahal di alam semesta berisi triliun galaksi.
Anugerah said…
Sahassi Culanika Lokadhatu = 1.000 tata surya.
Dvisahassi Majjhimanika Lokadhatu = 1.000.000 tata surya.
Tisahassi Mahasahassi Lokadhatu =1.000.000.000 tata surya.

Galaksi Bima Sakti (Milky Way) tempat bumi dan tata surya berada, mempunyai +-200 milyar bintang yang seperti matahari... perkiraan setiap bintang mempunyai tata surya sendiri,bahkan jika 0,1% saja bintang di galaksi Bima Sakti memiliki planet beredar pada bintang tsb, maka berarti ada 10 juta tata surya di dalam galaksi Bima sakti... jadi Tisahassi Mahasahassi Lokadhatu yang adalah 1 milyar tata surya berarti masih berada dalam galaksi Bima Sakti. Padahal di alam semesta berisi triliun galaksi.
@anugerah Alam semesta bukan hanya terbatas pada satu milyard tata surya saja, tetapi masih melampauinya lagi.
Serba-Serbi said…
Dari konsep ini mungkin dalam pandangan saya umat awam, Bumi dan Alam Semesta tercipta karena Hawa Nafsu Manusia, Karena pada dasarnya Kita adalah Alam Semesta itu sendiri lalu beriring karena adanya nafsu ingin tahu dan kesenangan yg tidak cukup, maka dengan sendiri ke murnian alam semesta membentuk sinarnya sendiri dan kenafsuan kita membentuk Kasarnya Objek Diri dalam hal ini manusia,bisa jadi seiring berjalannya waktu jika kita terus manambah nafsu kita atau serakah atau "menjorokkan diri" maka kemurnian itu akan memisahkan dari kita dan membentuk sinarnya sendiri dan begitu juga dengan kekotorannya akan membentuk menjadi objeknya sendiri.. bisa jadi Planet2 dluar sana yg tidak murni adalah contoh masa dimana maanusia yg dulu adalah sinar dalam waktu yg lama membentuknya .. Kiamat adalah kita manusia yg ciptakan.. Karena kekotoran batin akan membentuk objeknya dan kemurnian batin akan membentuk sinarnya sendiri..
Serba-Serbi said…
Dari konsep ini mungkin dalam pandangan saya umat awam, Bumi dan Alam Semesta tercipta karena Hawa Nafsu Manusia, Karena pada dasarnya Kita adalah Alam Semesta itu sendiri lalu beriring karena adanya nafsu ingin tahu dan kesenangan yg tidak cukup, maka dengan sendiri ke murnian alam semesta membentuk sinarnya sendiri dan kenafsuan kita membentuk Kasarnya Objek Diri dalam hal ini manusia,bisa jadi seiring berjalannya waktu jika kita terus manambah nafsu kita atau serakah atau "menjorokkan diri" maka kemurnian itu akan memisahkan dari kita dan membentuk sinarnya sendiri dan begitu juga dengan kekotorannya akan membentuk menjadi objeknya sendiri.. bisa jadi Planet2 dluar sana yg tidak murni adalah contoh masa dimana maanusia yg dulu adalah sinar dalam waktu yg lama membentuknya .. Kiamat adalah kita manusia yg ciptakan.. Karena kekotoran batin akan membentuk objeknya dan kemurnian batin akan membentuk sinarnya sendiri..
di mohonkanlah untuk membuat referensi nya
ViKaJeRaRen said…
Menurut saya yang orang awam, penjelasan anda mengenai alam semesta dalam pandangan agama Buddha bermanfaat. Terima kasih untuk penjelasan anda

Semoga semua mahkluk hidup berbahagia
- Sadhu sadhu sadhu-

Popular posts from this blog

HUBUNGAN ANTAR SHIO JANGAN SALAH MEMILIH JODOH

" NAMA-NAMA BUDDHIS "

“ Fangshen cara membayar Hutang Karma Buruk dengan cepat dan Instan “