Fenomena Dhamma

Wednesday, September 29, 2010

" NAMA-NAMA BUDDHIS "

Pengantar.
Dalam Wisudhi/Pentahbisan Upasaka/Upasika, atau Kelahiran Anak-Cucu, ada beberapa peraturan dalam memberi Nama Buddhis yang akan diterangkan sebagai berikut ini. Memberi nama kepada anak yang baru lahir harus diperhatikan dan jangan memberi nama sembarang. Sebuah nama akan membawa pengaruh besar terhadap kehidupan ia, contohnya ketika Pangeran Sidhatta (calon Buddha) lahir orang tuanya Raja Suddhodana dan Ratu Maha Maya langsung memanggil paranormal ahli kebatinan, untuk meminta nama bagi bayi yang baru lahir itu, lalu diberi nama Sidhatta yang artinya tercapai cita-citanya. Ternyata di kemudian hari Pangeran Sidhatta menjadi anak yang cerdas, penuh belas-kasih dan semua keinginannya terkabul tanpa banyak halangan, hingga akhirnya menjadi Buddha. Begitupula kita harus ingat dan memerhatikan dalam hal memberi nama kepada anak yang baru lahir, juga dalam wisudhi atau penahbisan upasaka dan upasika. Pada buku ini, nama-nama Buddhis yang tercantum disusun menurut dan mengikuti tradisi Thailand. Dikatakan bahwa nama-nama ini yang terpilih khusus membawa berkah mulia, sesuai dengan artinya, sebab itu pilihlah yang cocok dengan hari dan lihat artinya. Jika Anda ingin mencari nama Buddhis, yang penting Anda harus mengetahui hari lahirnya dan kemudian cari huruf depannya. Jika ingin menggunakan nama lain di luar buku ini tidak masalah, tapi huruf depannya tetap dipakai karena itu yang lebih penting dan jangan sampai salah.

Untuk anak lelaki gunakan huruf depan sbb:
Lahir hari Minggu : C, CH, J, S, JH, NY
Hari Senin : T, TH, D, DH, N
Hari Selasa : D, T, TH, DH, N
Hari Rabu : B, P, PH, F, BH, M
Hari Kamis : S, H, L
Hari Jumat : K, KH, G, GH, NG
Hari Sabtu : Y, R, L, W
Hari Rabu tengah malam : A,a, I, i, U, u, E, O (huruf kecil)

Untuk anak wanita gunakan huruf depan sbb :
Lahir hari Minggu : T, TH, D, DH, N
Senin : D, T, TH, DH, N
Selasa : B, P, PH, F, BH, M
Hari Rabu : Y, R, L, W
Hari Kamis : A, a, I, i,U, u, E, O (huruf kecil pali)
Hari Jumat : C, CH, J, JH, S, NY
Hari Sabtu : S, H, L,
Hari Rabu tengah malam : K, KH, G, GH, NG



NAMA BUDDHIS DENGAN HURUF URUT.
(sumber: Nama-nama Buddhis Penerbit:
Yayasan Pancaran Dharma Jakarta )

CATATAN:
1. Nama awal ada artinya seperti; ABHI=besar, agung. ADHI=amat, agung, menduduki. ATI==amat, lebih, lampau. ANU=kecil, mengikuti, belakangan. SANG=baik, dengan, lengkap. SU=baik, indah, mudah.
Contoh: ABHIPUNNYA = kebajikan yang agung. ADHICITTA = pikiran yang agung. ATIKUSALA = amat baik. SANGSETTHA = kebaikkan yang sempurna. SUPIYA = baik dan menyenangkan.
2. Nama dapat ditambah akhiran artinya seperti; WA untuk pria, WATI untuk wanita.
Contohnya: BHAGAWA = yang memiliki berkah (PRIA). GUNAWATI = yang memiliki kebajikkan, yang bermanfaat
(WANITA).
3. Jadi, nama dapat digabungkan yang ditambah dengan awal atau akhiran tadi, contohnya: SRIMANGGALA, BHOGASARI, UPPALADEWI, WISAKHACANDA, DLL.
4. Untuk nama pria dapat digunakan huruf akhir: O, I, U.
5. Huruf pali seringkali umat kurang paham cara penggunaan dan cara bacanya karena itu dalam buku ini saya menggunakan tata bahasa dan bunyi atau dialek bahasa Indonesia agar mudah digunakan dan dibaca, seperti: V=W, contoh; VIHARA=WIHARA. N atau M ada titik diatasnya harus dibaca NG, contoh; SANGHA= SANGGHA dan SANGHAM= SANGGHANG. NN ada tanda cacing diatasnya harus dibaca NY/nyonya, contohnya; NANA= NYANA / nyana dan PANNA=PANYA/panya. Dengan demikian maka umat yang belum tahu cara baca huruf pali akan lebih mudah untuk membaca nama dalam huruf pali.








HURUF : A
ABHADA/ABHADDHANA= bebas, tidak terikat.
ABBHA = langit.
ABHAYA = aman, bebas dari rasa takut.
ABHIMANGGALA= selamat, beruntung.
ABHINAWA = baru, segar.
ABHINNYA = kemampuan batin
ABHIPPASADA= kepercayaan
ABHIRADHA = senang, riang, suka.
ABHITA/ABHIRU/ABHIRUKA= berani.
ABHIWADA = penghormatan.
ABHYAPADA = tak berniat jahat.
ACALA = tak tergoyahkan, bukit.
ACARIYA = guru, pembimbing.
ACCAN = pemujaan, hormat.
ACCHA = terang, jernih, suci, murni.
ACCHARA = bidadari, peri dewi.
ACCHARIYA = ajaib, gaib, aneh.
ACCI = lidah api, terik matahari.
ACCIMA = benderang, menyala, cerdas.
ACCITA = mulia, terhormat.
ACCUTA = abadi, padam total.
ACINNADHAMMA= perangai sesuai Dhamma.
ADARA = belas-kasih, sayang, peduli.
ADASA = cermin.
ADDA =basah, berair.
ADDHA = kaya, mewah, setengah, separoh.
ADDHAGU = pengembara.
ADDHIKA = pengembara.
ADDHI = gunung.
ADHI = atas, lebih, luhur.
ADHIKA = unggul, lebih tinggi.
ADHIPANNYA = kebijaksanaan yg lebih unggul.
ADHIPATI = pemimpin, tuan.
ADI = pertama, awal.
ADICCA (ADHITYA)= matahari.
AGA = gunung, pohon.
AGADA = sehat, baik, obat, jamu.
AGARA = rumah.
AGGA = tertinggi, hebat, puncak, unggul.
AGGI (AGNI) = api.
AGHA = langit, angkasa.
AHA = hari.
AHARA = makanan.
AHIMSA =tanpa kekerasan.
AJATASATTU = nama seorang raja.
AJIMHA = lurus, tulus hati.
AJIWA = penghidupan.
AJJHAYAKA = guru.
AKALIKA = tanpa jeda waktu.
AKASA = angkasa.
AKKA = matahari.
AKKHADASA = hakim, wasit.
AKKHAYA = abadi, kekal.
AKKHI/AKSI = mata.
AKUPA = tebah, teguh, tak goncang.
AKUTILA = jujur.
ALOKA = cahaya.
AMALA = suci, murni, tak bernoda.
AMARA = keabadian, dewa.
AMATA = abadi.
AMBA = ibu.
AMBU = air.
AMISA = materi.
AMITA = ibu Ratu Yasodhara.
AMITODANA = ayah Ananda.
AMMA = ibu.
AMOHA = kebijaksanaan.
ANALA = api.
ANAMAYA = sehat, tak sakit.
ANANDA = gembira, riang, nama siswa Buddha.
ANANDI = penggembira
ANANTA = tanpa akhir/batas.
ANATHAPINDIKA= nama penyokong Sanggha.
ANAWAYA = sempurna.
ANDA = telur.
ANEJA = bebas dari nafsu.
ANELA/ANELAKA= tak cacat, sempurna, murni.
ANGGANA = perempuan.
ANGGIRA = cemerlang, seseorang.
ANJANA = nama ayah Ratu Maha Maya.
ANGGULI = jari.
ANGGULIMALA= nama siswa Buddha.
ANIGHA = bebas dari kesukaran.
ANILA = angin.
ANNA = air.
ANNAWA = lautan.
ANOMA = penguasa, tertinggi.
ANOMADASI = orang berpengetahuan tinggi.
ANTA = akhir, puncak.
ANTALIKKHA = angkasa.
ANUBALA = bantuan.
ANUBHADDO = maju dengan baik.
ANUBHAWA = anugrah, kekuatan, daya.
ANUBODHA = ikut sadar, ikut mengetahui.
ANUJA = saudara.
ANURUDHA = nama siswa Buddha.
ANUSASAKA = penasihat.
ANUSASANA = nasihat dhamma.
ANUSSATI = perenungan.
ANUTTARA = tak terbandingkan.
ANNYA/anny = memiliki pengetahuan sempurna.
APANNAKA =betul, benar.
APO = air.
APPA = sedikit, Kecil.
ACCHARA = bidadari, peri dewi
ARADHANA = ajakan, undangan.
ARAMA = taman, hutan kecil.
ARANA = damai.
ARANNYA/arannya= hutan.
ARAWINDA = teratai.
ARAYA = mulia, agung, utama.
ARIYA = suci, mulia, luhur.
ARITTHA = nama murid Y.A. Mahinda.
AJJUNA = bersinar, nama pangeran.
AKKA = penyanyi, sinar matahari.
ARNASATI = pemenang dari arus.
AROGA = sehat.
ASABHA = pemberani.
ASANA = kain tempat duduk.
ASANI = petir, halilintar.
ASI = pedang.
ASITA = nama petapa
ASMA = batu.
ASOKA = bebas dari kepedihan.
ASSAJI = nama siswa Buddha.
ASSATTHA = pohon Bodhi
ASSAWA = penurut, mudah dinasihat.
ATANDI/ATANDITA= rajin.
ATAPA = sinar mahatari, panas, usaha.
ATAWI = hutan lebat.
ATI/ATICAYA = sangat.
ATIDEWA = dewa tinggi.
ATIMAHANTA = maha besar.
ATIMANAPA = sangat menarik, memuaskan.
ATTA/ATMA = aku/ego/jiwa.
ATTADATTHA = manfaat bagi diri sendiri.
ATTAJA = anak kandung.
ATTAMANA = gembira, puas.
ATTHA = delapan.
ATTHI = tulang, benih.
ATULA = tak terbandingkan.
AWADANA = nasihat, sejarah, cerita.
AWADATA = bersih, putih.
AWANI = bumi, parit.
AWATARA = penjelmaan.
AWERA = ramah, kebaikan, tanpa kedengkian.
AWIKKHEPA = ketenangan, keseimbangan batin.
AYANA = jalan, pintu.
AYATANA = penyambung, kediaman, sumber.
AYU = umur.
AYUDHA = senjata.
AYYA = mulia, tuan.

HURUF: B.
BAHULA = tebal, padat, banyak.
BAJRA = permata, senjata dewa Indra.
BALA = kekuatan, tenaga, kekuasaan.
BALAKA =anak lelaki.
BALIKA = anak wanita.
BALI = sajian, penghormatan.
BANA = anak panah.
BANDHANA = ikatan.
BANDHU = sanak keluarga.
BAYU = angin.
BHADDA/bhadra= agung, anggun, menguntungkan.
BHADDACARA = tinggkah laku luhur.
BHADDAKACCANA= nama lain Yasodhara.
BHADDIYA = nama siswa Buddha
BHADRAKA = yang agung/cantik/menguntungkan.
BHAGINI = saudara wanita.
BHAGYA = mujur, nasib baik, untung.
BHALIKA = nama siswa umat awam.
BHANU = sinar, matahari.
BHARA = muatan, beban.
BHASURA = terang, bercahaya.
BHATA = prajurit, tentara.
BHATIKA/BHATU= sauadara pria.
BHATTI = bakti.
BHAWANA = pengembangan batin.
BHOGA = kekayaan, peralatan, penggunaan.
BHUMI = alam kehidupan,bumi.
BHURI = kebijaksanaan, bumi.
BIMBA/bimbadewi/bimbasundari= nama Yasodhara.
BIMBISARA = nama raja zaman Buddha.
BINDU = tanda.
BODHA/bhodana= penerangan pengetahuan.
BODHI = pencerahan batin.
BRAHMA = dewa tingkat tinggi.
BRAHMADATTA = nama siswa Buddha.
BUDDHA = yang telah sadar sempurna.
BUDDHI = bijaksana, pandai.

HURUF : C.
CAGA = kerelaan, pemberian.
CAKKA/CAKRA= roda.
CAKKHU = penglihatan.
CANDA/CANDRA= bulan.
CANDANA = pohon cendana.
CANDIKA = sinar bulan.
CANDIMA = bulan.
CARA = prilaku,tindakan, perjalanan.
CARAKA = pengembara.
CARANA = pelaksanaan, tindakan.
CARIKA = perjalanan
CARITA = sifat, pembawaan, watak.
CARIYA = tingkah laku.
CATU = empat.
CATURA = ahli, pandai, cerdas.
CETANA = kehendak.
CHANA = festival, hiburan.
CHANNA = nama kusir kuda.
CHANDA = keinginan, hasrat.
CHANDAKA = berkemauan, ketetapan hati.
CITI = pengertian, kecerdasan.
CITTA = pikiran,menawan, indah, kesadaran.
CIWARA = jubah bhikkhu.
CULLA = kecil.
CUNDA = nama penjagal babi.

HURUF : D.
DABBA = cerdas, mampu.
DAHA = kolam.
DAHARA = muda.
DAKA = air.
DAKKHA =ahli, pandai, fasih.
DAKkHINA = benar, pintar, fasih.
DANA = pemberian, sedekah, dana.
DANDADIPA = obor bertangkai.
DANDANETI = jaksa.
DANDAPANI = nama saudara Ratu Mahamaya.
DANTA = gigi, gading, yang telah terlatih.
DARAKA = anak pria.
DARIKA = anak wanita.
DARU = kayu.
DASA = sepuluh.
DASAKA = nama siswa Buddha.
DASSANA = pandangan, intuisi.
DASSANIYA = cantik, menarik.
DATTA = kekayaan, barang pemberian.
DATU = dermawan, pemberian.
DATTI = hadiah, barang pemberian.
DAYA = hadiah, hutan.
DAYADA = warisan, ahli waris.
DAYAKA = penyokong, pendukung.
DAYALU = yang penuh kasih sayang.
DAYITA = wanita yang tercinta.
DESANA = nasihat, pembabaran, arahan.
DEWA = raja, langit, dewa, hujan.
DEWADAHA = nama leluhur Putri Yasodhara.
DEWI = dewi, permaisuri, bidadari.
DHAJA = bendera, panji.
DHAMA/DHAMAKA= pemain musik, penguncar.
DHAMMA/DHARMA= kebenaran ajaran Buddha.
DHAMMADINNA = nama siswa Buddha.
DHAMMARAMA = nama siswa Buddha.
DHAMMATTAHA= berpijak/teguh pada kebenaran.
DHAMMIKA = penyandang kebenaran.
DHANA = kekayaan, harta, dana.
DHANI = orang kaya.
DHANANJAYA = nama ayah Upasika Wisakha.
DHANITA = suara, bersuara.
DHANNYA = nasib baik beruntung.
DHARA = pintu, lorong, aliran.
DHARANI = bumi, pertiwi.
DHATU = unsur, zat, akar kata asal.
DHAWALA = putih, bersih.
DHIRA = bijaksana.
DHITA = anak wanita.
DHITI = energi, bijaksana, semangat.
DHONA = bijaksana.
DHOTODANA = nama saudara raja Suddhodana.
DHUMA = asap.
DHUPA = dupa, hio.
DHURA = kewajiban.
DIBBA = kedewaan, surga.
DIBYA = sakti.
DIGHA = panjang.
DIJA = brahmana, burung.
DINA = hari.
DINAKARA = matahari.
DIPA/dwipa = pelita, pulau.
DIPANGKARA = nama Buddha yag lalu.
DIPPANA = bersinar.
DISA = arah, jurusan.
DITTHI = pandangan, pendapat.
DITTI = kecemerlangan, sinar.
DIWA = suga, hari.
DONA = nama brahmana pembagi relik.
DONI/DONIKA = perahu.
DUTA = utusan.
DWI = dua.

HURUF : E.
EKA = satu.
EKAGGA = menyatu
EKAGATA = menyatu.
EKAYANA = jalan tunggal.
EKUDANA = nama siswa Buddha.

HURUF : G.
GAGANA = angkasa, langit.
GALA = leher.
GAMA = desa.
GANA = kelompok, himpunan.
GANDA = pipi.
GANDHA = bau, sedikit.
GANDHI = memiliki wewangian.
GANI = yang punya siswa.
GANTHA/GANTHI= ikatan.
GABBHA/GARBHA= kandungan.
GARU = guru, mulia, berharga, berat.
GATHA = syair, puisi.
GATI = tujuan, perjalanan.
GATTA = tubuh, organ.
GAYAKA = penyanyi.
GAYANA = senandung.
GHANA = hidung.
GHATI = pot/jambangan air, jam.
GIHI = perumah tangga.
GIRA = kata, pengucapan.
GIRI = gunung.
GITA = lagu, nyanyian.
GITIKA = lagu.
GIWA = leher.
GOPAKA = pelindung.
GOTAMA = nama suku pria zaman Buddha.
GOTAMI = nama suku wanita zaman Buddha.
GOWINDA = julukan dari krishna
GUNA = kebijakan, kepandaian.
GUTTI = perlindungan, pengawal.

HURUF : H.
HADAYA = jantung.
HALIDDA = kunyit.
HARA = nama dewa Iswara.
HARI = nama dewa wisnu.
HARINA/HARINI= manjangan.
HARITA = hijau, segar.
HASA = senang, gembira, suka.
HASITA = gembira.
HASSA = tawa.
HATTAHA = gembira, bahagia.
HEMA = emas.
HEMANTA = musim hujan.
HETI = senjata.
HETU = sebab, mula.
HIMA = salju, es.
HIRI = rasa malu berbuat jahat.
HITA = beruntung, berkat, tunjangan.

HURUF : I.
ICCHA = harapan.
IDDHA = makmur, sukses.
IDDHI = kesaktian.
IJJHANA = sukses, keberhasilan.
INDA = raja, raja dewa Indra. Yang mulia.
INDAKA = nama dewa di surga Tawatimsa.
INDANILA = batu nilam, nilakandi.
INDIWARA = bunga teratai ungu, bunga lili air.
INDRIYA = indera, pembesar, penguasa.
INGGITA = gerak, langkah, menyanyi.
IRINA = hutan luas, padang pasir, manfaat.
ISA = orang yang dihormati, tuan.
ISADHARA = nama gunung.
ISI = resi, orang bijaksana.
ISIDINNA = nama siswa Buddha.
ISSARA = raja, tuan, pembesar, dewa Iswara.
ISSATTHA =kekayaan, kekuasaan, dominasi.
ITTHA = kebahagiaan, kesenangan.
ITTHI/ITTHIKA = wanita.

HURUF : J.
JAGARA = siaga, jaga.
JALA = air.
JALANA = bersinar.
JALITA = bersinar, cemerlang.
JANA = orang, manusia.
JANITA = tempat lahir.asal.
JANNYA = suci/murni, mulia, cantik.
JANTU = makhluk hidup.
JAPA = mawar.
JARA = usia.
JATAKA = kisah Bodhisattwa
JATI = kelahiran, keturunan, jenis.
JATIKA = keturunan, milik satu kelas, suku, bangsa.
JATILA = petapa bergelung, resi.
JAWA = kekuatan, kecepatan.
JAYA = kemenangan, jaya.
JAYANA = kemenangan.
JAYASENA = nama keturunan Pangeran sidhattha.
JAYATI = lahir, muncul.
JETA = nama pangeran yg berdana tanah jadi wihara.
JETU = pemenang.
JHANA = konsentrasi pikiran terpusat.
JHANIKA = orang yang mencapai jhana.
JINA = penakluk.
JITA = lembut (suara), kemenangan.
JIWA = kehidupan.
JIWITA = kehidupan.
JOTANA = bernyala.
JOTI = cahaya, pancaran sinar.
JOTIKA = nama siswa Buddha.

HURUF : K.
KABBA = puisi.
KAKUSANDHA = nama Buddha yang lalu.
KALA = waktu.
KALAMA = nama suku.
KALAPA = ikatan, tumpukan, kelompok.
KALLA = pandai, sehat.
KALLITA = keramahan, sifat menyenangkan.
KALUDAYI = nama siswa Buddha.
KALYANA = indah, baik, menyenangkan.
KALYANI = wanita cantik.
KAMA = kesenangan.
KAMALA = bunga teratai.
KAMALINI = kolam teratai.
KAMANIYA = menyenangkan, cantik.
KAMMA/KARMA= perbuatan.
KANCANA = emas.
KANAKA = emas.
KANIKA = tanda kecil.
KANISKHA =nama raja
KANITTHA/KANIYA= yang termuda.
KANITTHI = saudara wanita termuda.
KANNA = telinga.
KANTA = menyenangkan, cantik.
KANNYA = gadis.
KAPILA = nama petapa, warna coklat.
KAPPA = masa dunia.
KARA = cahaya, tangan.
KARAKA = pohon delima,hujan es.
KARANIYA = patut dilakukan, kewajiban.
KARIYA = kewajiban.
KARUNA = belas kasih.
KASINA = objek meditasi.
KASSAPA = nama Buddha yang lalu.
KATAKA = gelang.
KATHA = ucapan, cerita.
KATHINA = bingkai pengencang, upacara jubah.
KAWI = penyair.
KAYA = badan jasmani.
KESA = rambut.
KESAWA = nama dewa wisnu.
KETU = bendera.
KHAGA = burung.
KHANDHA = gugus, pangkal, kelompok.
KHANTI = kesabaran.
KHATTHIYA = raja, ksatriya.
KHEMA =nama bhikkhuni.
KHEMI = orang yang menikmati kedamain.
KHETTA = ladang.
KHIRA = susu.
KHUDDHAKA = kecil, sedikit, rendah.
KICCA = tugas.
KIKI = burung warna biru.
KILA = bermain, olah-raga.
KIRANA = cahaya.
KIRIYA = perbuatan Arahat.
KISA = ramping, kurus.
KISAGOTAMI = nama bhikkhuni.
KITTI = kemasyuran.
KOKANADA = teratai merah.
KOLITA = nama kecil Y.A. Moggallana.
KOLIYA = nama suku.
KOMALA = lembut, menarik.
KOMARA = muda.
KONAGAMANA= nama Buddha yang lalu.
KONDANNYA = nama siswa Buddha.
KOSALA = nama negera di zaman Buddha.
KOSALLA = kepandaian, kecerdasan.
KOTI = puncak.
KOWIDA = cerdas, pandai.
KULLA = rakit.
KUMARA = anak pria.
KUMARI = anak wanita.
KUMUDA = bunga teratai putih.
KUNDA = jenis bunga teratai.
KUNDALA = anting-anting.
KUNTALA = rambut.
KUSALA = kebaikan, cerdas, tangkas.
KUSUMA = bunga.
KUTA = puncak.
KUWERA = nama dewa di utara.

HURUF : L.
LABHA = pendapatan.
LADDHA = telah dicapai/didapat.
LAHU = cepat, ringan, nihil.
LAKKHI = makmur, beruntung.
LAKKHA = tanda, target, tujuan, ratus ribu.
LAKKHANA = tanda, mutu, wajar.
LALITA = cantik, anggun.
LASIKA = penari.
LENA = guna.
LILA = luwes, anggun.
LOCANA = mata.
LOHA = logam.
LOHITA/LOHITAKA= merah.
LOKA = dunia, alam kehidupan.
LOKAPALA = penjaga alam
LOKIYA = duniawi.
LUMBINI = tempat lahir Pangeran Siddhattha

HURUF : M.
MADDAWA = kelembutan, keempukan.
MADHU = madu.
MAGADHA = nama kerajaan.
MAGGA = jalan.
MAHA = besar.
MAHADDHANA= kekayaan besar.
MAHAKASSAPA= nama siswa Buddha.
MAHAMAYA = nama Ibu Pangeran Siddhattha.
MAHANAMA = nama siswa Buddha.
MAHANTA = besar.
MAHATTAMA = terbesar.
MAHAWIRO = pemberani.
MAHESI = guru besar, ratu, bijaksanawan.
MAHILA = wanita.
MAHINDA = nama siswa Buddha.
MAHISA = kerbau.
MAHITA = dihormati.
MAHODADHI = lautan luas.
MAJJHA = tengah.
MAJJHIMA = bagian tengah.
MAKARANDA = sari bunga.
MAKUTA = mahkota.
MALA = rangkaian bunga.
MALATI = bunga melati.
MALLIKA = bunga melati.
MALUTA = angin.
MALYA = untaian bunga.
MANA = pikiran.
MANDALA = lingkaran, daerah.
MANDANA = perhiasan.
MANGGALA = berkah, kemujuran.
MANI = mutiara, permata.
MANITA = dipuja, dihormati.
MANJU = cantik, molek, merdu.
MANTA = cendikia, mantra, ungkapan.
MANTI = penasihat, menteri.
MARAKATA = giok, batu indah.
MARIYADA = tingkah laku.
MATHA = akademi, sekolah.
MATTA = dimensi, ukuran, kecukupan.
MATU = ibu.
MAYA = khayal.
MAYARA = burung merak.
MEDHA = bijaksana, puja.
MEDHAWI = orang bijaksana.
MEDINI = bumi.
MEGHA = awan, mega.
MEGHANADA = guntur.
MEGIYA = nama siswa Buddha.
MEJJHA = murni.
METTA/maitri = cinta kasih.
METTEYYA = nama Bodhisattwa.
METTIKO = pemancar metta.
MIHITA = senyuman.
MILINDA = nama raja.
MINA = ikan.
MITA = terukur, cukup.
MITTA/MITRA = kawan.
MODA = senang, gembira.
MODANA = kegembiraan.
MOGGALLANA = nama siswa Buddha.
MOGGALIPUTTA= nama siswa Buddha.
MONA = bijaksana, ketenangan.
MORA = burung merak.
MUDA = kegembiraan.
MUDDHA = kepala, puncak.
MUDITA = simpati, puas, gembira.
MUDDA = cincin, cetakan, cap.
MUDU = lembut, halus, muda.
MUKHAYA = penting, besar.
MULA = awal, pangkal, akar.
MUNI = pertapa.
MUNINDA = raja bijaksana, Buddha.
MUTTA = mutiara.
MUTTI = kebebasan.

HURUF : N.
NABHA = langit.
NADA = suara.
NADI = sungai.
NAGA = naga, gajah, luhur.
NAGARA = kota.
NALINA = bunga teratai.
NALINI = danau teratai.
NAMA = unsur batin.
NAMAKARA = penghormatan.
NANDA = riang, gembira, nama siswa Buddha.
NANDANA = kegembiraan, nama kota Indra.
NANDATI = bergembira.
NANDI = kesenangan, kepuasan.
NANDIYA = nama siswa Buddha.
NARA = orang, pria.
NARAPATI = raja, pemimpin.
NARI = wanita.
NASA = hidung.
NATAKA = penari.
NATAPUTTAKA= nama siswa Buddha.
NATHA = perlindungan.
NATIKA = artis, penari wanita.
NATTA = malam.
NATTU = cucu pria.
NAWA = baru, sembilan.
NAWANITA = mentega segar.
NAWIKA = anak kapal.
NAYA = nasihat, pengajar, cara, rencana.
NAYAKA = pemimpin.
NAYANA = mata.
NERU = nama gunung.
NIBHA = kilau, terang, seimbang
NICCA = tetap, pasti, berlangsung.
NIDHI = harta karun.
NIKANTI = kepuasan, nafsu, ambisi.
NIKAYA = kelompok, bagian.
NILA = warna biru.
NIMI = nama raja.
NIMITA = tanda/objek meditasi.
NIMMALA/nirmala= murni, bersih.
NIPATA = kumpulan, himpunan.
NIPUNA = pandai.
NIROGA = sehat.
NIRODHA = padam, habis, hancur.
NISAKARA = bulan.
NIYATA = teguh,pasti konstan.
NIYOGA = perintang , kepentingan.
NYANA =pengetahuan.

HURUF : O.
OBHASA = sinar, kilauan.
OBHASATI = bersinar.
ODHI = batas.
OJA = sari makanan, gizi, kekuatan.
OKA = air, habitat.
OKASA = ruang kosong, ijin, penampakan.
OSADHA = obat.
OTTAPA = rasa takut berbuat jahat.
OWADA = nasihat.

HURUF : P.
PABALA = berkuasa, kemampuan.
PABBA = bagian, buku, sendi.
PABBATA = gunung.
PABHAWA = sumber, sebab.
PABHA = sinar.
PABHU = penguasa, raja.
PACCAYA = syarat, kondisi, sebab.
PADHANA = utama, perdana.
PADIPA = lentera, lampu.
PADUMA = bunga teratai.
PAGGAHA = usaha, pujian, tunjang.
PAHATTHA = penggembira, suka ria.
PAJAPATI = nama siswa Buddha.
PAJJA = syair, jalan.
PAKATHHA = teragung, bagus.
PALA/PALAKA = pelindung.
PALANA = perlindungan.
PAILALA = kolam kecil, danau.
PAMADA = wanita.
PAMANA = ukuran, batas, jarak.
PAMITA = nama saudara raja Suddhodana.
PANA/PRANA = kehidupan, nafas.
PANAMA = penghormatan.
PANCA = lima.
PANDARA = putih.
PANDICCA = kebijaksanaan, kecerdasan.
PANDITA = orang cerdas.
PANDU = kekuningan.
PANI = tangan, telapak, makhluk hidup.
PANITA = nikmat, bagus, lembut, rapi.
PANIYA = pedagang.
PANJAKA =teratai.
PANNYA = kebijaksanaan, pengertian.
PARAGA = benang sari.
PARAMA = yang tertinggi.
PARAMITA =. Kesempurnaan kebajikan.
PARI = menyeluruh.
PARINYA = penuh pengertian.
PARIWARA = pengawal, pengikut.
PASADA/PRASADHA= istana, gedung.
PASANA = batu, karang.
PASENADI = nama raja.
PASIDDHA = ahli, muncul, berhasil.
PASSADDHI = keheningan, ketenangan.
PASSIKA = nama siswa Buddha.
PATACARA = nama siswa Buddha.
PATAKA = bendera.
PATAPA = kemasyuran, daya, kekuatan.
PATHA = jalan.
PATHAMA/pratama= awal, pertama.
PATHAWI = bumi, tanah.
PATHIKA = pengembara.
PATI = pemilik,suami.
PATIHARIYA = keajaiban Buddha.
PATIPADA = jalan pelaksana, metoda.
PATITA = sangat gembira.
PATTA = mangkuk, mencapai, mahkota.
PATTHIWA = raja.
PATU = depan, tampak.
PAWAKA = cerah, murni, api.
PAWANA = angin.
PAWARA = agung.
PAWENI = adat tradisi, keturunan, gelung.
PAWINA =ahli, pandai.
PAWITTA = suci.
PAYA = susu, air.
PAYOJANA/prayojana= manfaat, tujuan.
PEMA = cinta
PHALA = buah hasil, akibat.
PHUSA = nama bulan, sentuhan.
PINGALA = warna coklat.
PITA = kuning.
PITAKA = keranjang.
PITI/priti = kegiuran.
PITU = ayah.
PIYA/priya = tercinta, menyenangkan.
POKKHARA = teratai.
PORI = sopan.
POSA = pria.
PUBBA/purwa = awal, mula, dulu.
PUGGALA = orang, manusia.
PUJA = penghormatan, puja.
PULINA = pasir.
PUMA = pria.
PUNDARIKA = teratai putih.
PUNNYA = jasa kebajikan, kebaikan.
PUNNA/PURNA= sempurna.
PUPPHA/PUSPA= bunga.
PURA = kota.
PURISA = pria, orang.
PUROHITA =penasihat raja.
PUTTA = anak pria, putra.

HURUF : R.
RADHA = nama siswa Buddha.
RAHADA = kolam dalam.
RAHU = gerhana, pemimpin asura.
RAHULA = belenggu.
RAJA = raja.
RAJANI = malam.
RAJATA = perak.
RAKKHANA = perlindungan.
RAKKHITA = terjaga, terlindungi, terobati.
RAMANA = kegembiraan.
RAMANI = wanita.
RAMANIYA = menyenangkan, nyaman.
RAMATI = bersenang, bergembira.
RAMMA/RAMYA = (lih;ramaniya)
RASA = rasa, sopan santun, tugas, harta.
RASMI = pancaran sinar, tali.
RATHA = kereta.
RATI = kesenangan.
RATANA = permata.
RATTA = merah, darah, mewarnai.
RATTI = malam.
RATHAPALA = nama siswa Buddha.
RAWA = suara, gumam.
RAWI = matahari.
REWATA = nama siswa Buddha.
ROHINI = nama bhikkhuni/sungai.
ROHITA = merah, darah.
RUCIRA = cantik, ramah, senang.
RUKKHA = pohon.
RUPA = bentuk,jasamani.
RUPANANDA = nama putri Pajapati Gotami.
RUPASARI = nama Ibunya Y.A. Sariputera.
RUPASIRI = cantik. Anggun.
RUPINI = wanita cantik.
RUPIYA = uang India, perak.

HURUF : S.
SABBA = semua, seluruh.
SABHA = gedung rapat.
SACCA/satya = kebenaran.
SADA = selamanya.
SADARA = penuh perhatian, patut disayang.
SADDA = suara, kata.
SADDHA = keyakinan.
SADDHAMMA = kebenaran.
SADDHANA = kaya, makmur.
SADU = nikmat, menyenangkan.
SAGARA = laut.
SAGGA = surga.
SAKKA = nama raja dewa Tawatimsa.
SAKHA = sahabat.
SAKHI = sahabat.
SUKKODANA = nama adik raja Suddhodana.
SAKULA = nama bhikkhuni.
SAKYA = nama suku.
SALA = aula, nama pohon.
SALILA = air.
SAMA = sama, keemasan, tenang.
SAMADHI = ketenangan yang dalam, hening.
SAMANA = petapa.
SAMANTA = sekitar, sekeliling.
SAMATHA = ketenangan.
SAMAWATI = nama ratu istri raja Udena.
SAMAYA = perhimpunan, ajaran, waktu.
SAMIDDHI = sukses.
SAMIJJHANA = sukses.
SAMIKA = pemilik, majikan.
SAMINI = majikan wanita.
SAMIRANA = angin.
SAMITA = tenang, tentram.
SAMMA = benar.
SAMMANA = penghormatan.
SAMMODAKA = ramah tamah, suka cita.
SAMMODANA = menyenangkan,memuaskan.
SAMPADA = kesempurnaan, lengkap.
SAMPASADA = simpati, cerah, terang.
SAMPATTI = kekayaan, kesempurnaan, sukses.
SAMUDDA = samudra, lautan.
SANDA = tebal, padat.
SANDHI = penyatuan, penghubung.
SANDHYA = waktu senja.
SANGGHA = perhimpunan bhikkhu ariya.
SANGGHAMITA= nama bhikkhuni putri raja Asoka.
SANI = tabir, tirai, korden, layar.
SANTAKAYA = jasmani tenang, nama siswa Buddha.
SANTUTTHI = kepuasan yang dimiliki.
SANTUSITA = nama dewi Ibu P. Siddhattha.
SANNYA = pencerapan, ingatan.
SANTA = tenang, damai.
SANTI = ketenangan, kedamaian.
SANTOSA = senang apa yang dimiliki.
SANTUSSATI = bersenang apa yang dimiliki.
SANU = nama siswa Buddha.
SAPPADASA = nama siswa Buddha.
SARA = danau, anak panah, suara.
SARANA = perlindungan.
SARANIYA = yang harus diingat.
SARIPUTRA = nama siswa Buddha.
SARIRIKA = relik orang suci.
SAROJA/SARORUHA= bunga teratai.
SASANA = ajaran, aturan.
SASI = bulan.
SASSATA = kekal.
SASSIRIKA = cahaya kemilau, semarak, tenar.
SATA = seratus, perhatian.
SATI = perhatian cermat.
SATTA = makhluk hidup, tujuh.
SATTHU = guru, Buddha.
SATTI/sakti = kegaiban, kekuatan energi.
SAWAKA = siswa Arahat, pendengar.
SAWANA = pendengaran, pengaliran.
SAWATTHI = nama kota kerajaan kosala.
SEDA = keringat.
SENA = tentara.
SERITA = bebas, tindakan sekehendak hati.
SETA = putih.
SETTHA = utama, luhur, baik.
SETTHI = jutawan.
SETU = jembatan.
SEYYA = lebih baik.
SIDDHA = berhasil, nama dewa.
SIDDHATTHA = yang tercapai cita-cita.
SIDDHI = keberhasilan.
SIHA = singa.
SIHAHANU = nama ayah raja Suddhodana.
SIHASANA = tahta, singgasana.
SIKKHA = latihan.
SIKHA = puncak, lidah api, ujung.
SIKHI = nama Buddha Yang lalu, burung merak.
SILA = moralitas, prilaku baik.
SIMA = batas.
SINDHU = sungai sindhu.
SIRA = kepala, topik.
SIRI = keagungan, kemujuran.
SISSA = pelajar, pendengar.
SITA/SITALA = dingin.
SIWALI = nama siswa Buddha.
SOBHA = kecantikan.
SOBHANA = kecantikan.
SOBHATI = indah memancar.
SOGATA = buddhis.
SOKHAYA = kebahagiaan, nyaman.
SOMA = bulan.
SOMMA = sopan, rapi, gemulai.
SONNA = emas.
SOPAKA = nama siswa Buddha.
SORACCA = rendah hati.
SOTA = pendengaran.
SOTTHI = berkah, selamat, sejahtera.
SU = baik.
SUBHA = cantik, menarik.
SUBHADDA = gagah perkasa, berkembang biak.
SUBHATA = mudah dirawat.
SUCARITA = kebaikan.
SUCI = bersih, murni.
SUDATTA = nama kecil Anathapindika.
SUDDHA = murni, bersih.
SUDDHODANA= nama ayah Buddha.
SUDHI = orang bijaksana.
SUDINA = terang, bercahaya, hari baik.
SUDINNA = diberikan dengan baik.
SUGANDHA = harum.
SUGATA = telah pergi dengan baik.
SUGATI = alam bahagia/baik.
SUHADA = berhati baik, teman
SUHITA = puas, bermanfaat.
SUJA = nama istri dewa Sakka.
SUJANA = orang baik.
SUJATA = nama siswa Buddha.
SUJJHATI = menjadi bersih/suci.
SUKHA = kebahagiaan.
SUKHETI = membuat bahagia.
SUKHITA = bahagia, gembira.
SUKKODANA = nama saudara raja Soddhodana.
SUKHUMALA = lembut.
SULADDHA = menerima dengan baik.
SUMANA = suka cita, nama tk.bunga.
SOMANASA = kepuasan, kegembiraan.
SUMANGGALA = berkah, nama siswa Buddha.
SUMATI = bijaksanawan, pengetahuan baik.
SUMEDHA = bijaksana, nama Bodhisatta.
SUNDARA = tampan, bagus.
SUNDARI = cantik, bagus.
SUNITA = nama siswa Buddha.
SUNU = anak pria.
SUPANNA = burung garuda.
SUPINA = mimpi.
SUPPABUDDHA= nama ayah putri Yasodhara.
SUPPASANA = cemerlang, bersih.
SURA = berani, dewa.
SURIYA/SURYA= matahari.
SURUPA/surupi= tampan, cantik.
SUSILA = prilaku baik.
SUSU = pemuda.
SUSUDDHA = sangat bersih.
SUSUKHA = sangat putih.
SUTA = anak wanita.
SUTTA = sabda Buddha, benang, terlelap.
SUWANNA = emas.
SUWATTHI = selamat, sejahtera.
SUWITTA = kaya.
SUYAMA = dewa menyambut lahir P.Siddhattha.

HURUF : T.
TADI = sedemikian itu, orang yg tegar/teguh.
TAMALA = pohon pinang.
TAMBA = coklat, merah, tembaga.
TALA = pohon palmyra.
TANA = perlindungan, Nibbana.
TANAYA = anak pria, keturunan.
TANTI = perdana, pustaka, tradisi, garis.
TANU = kurus, ramping.
TAPA = tapa, usaha membakar kilesa.
TAPANA = bercahaya, pembakaran.
TAPUSSA = nama upasaka siswa Buddha.
TARA/TARAKA = bintang.
TARANI = kapal,perahu.
TARU = pohon.
TARUNA = pemuda.
TARUNI = pemudi.
TASA = gerak, getar, goyang.
TATHA = demikian,begitu.
TATIYA = ketiga.
TATTA = hakekat, kebenaran, berkilau.
TEJA = kemuliaan, sinar, kekuatan.
TEVIJJA = Arahat dg tiga kekuatan gaib.
THALA = tanah.
THAMA = kekuatan.
THANITA = guntur, gemuruh.
THERA = tua, senior.
THIRA = teguh, kuat, gunung, pohon.
THUTI = pujian.
TI = tiga.
TIDASA = dewa surga tawatimsa.
TIKA = bagian/kelompok ketiga.
TIKKHA = cerdas, tajam.
TIMI = nama ikan besar.
TINA = rumput.
TISSA = nama siswa Buddha.
TITTI = kepuasan, penuh, kesenangan.
TOMARA = tombak.
TUHINA = embun.
TUSITA = nama surga.
TUTTHA = gembira.

HURUF : U.
UBBIRI = nama bhikkhuni.
UCCA = mulia. Agung, tinggi.
UCCAKULINA = kelahiran yg mulia.
UDADHI = lautan.
UDAGGA = berhati mulia, gembira.
UDAKA = air.
UDARA = mulia, terbaik, perut.
UDANA = nama bagian buku tipitaka.
UDAYA = timbul, tumbuh, pendapatan.
UDAYANA = pertumbuhan, perkembangan.
UDENA = nama raja.
UDICCA = mulia.
UDITA = terbit, muncul, naik.
UGGA = besar, berkuasa.
UGGASENA =nama siswa Buddha.
UJJALA = terang, bersinar.
UJU = lurus, jujur.
UKKA = obor.
ULU = bintang.
UMMI = gelombang.
UPADI = semangat hidup.
UPAJIWATI = bernaung, penghidupan.
UPAKARA = bantuan, tunjangan.
UPALI = nama siswa Buddha.
UPANANDA = nama siswa Buddha.
UPARAJA = raja muda.
UPATISSA = nama kecil Y.A. Sariputra.
UPATTHANA = pelayanan, tunjangan.
UPAYA = cara, jalan, usaha.
UPEKKHA = keseimbangan batin.
UPPALA = teratai.
UPPALAWANNA= nama siswa Buddha.
USABHA = nama siswa Buddha.
USMA = panas, uap hangat.
USSAWA = pertunjukan, pagelaran.
UTTAMA = tertinggi, mulia.
UTTARA = lebih tinggi, lebih hebat, jawaban.
UTTHAYAKA = aktif, rajin.
UTU = suhu, panas, waktu.
UYYANA = taman, kebun buah.

HURUF : V (W).
WACA/WACANA= ucapan, perkataan.
WADA = ajaran.
WADDHANA = bertambah, berkembang.
WADHA = gadis.
WADITA = musik.
WAGGA = bagian, bab, kelompok.
WAHANA = kendaraan.
WAJIRA = permata.
WAKKALI = nama siswa Buddha.
WAKYA = suara.
WANA = hutan.
WANDIRA = pohon beringin.
WANDANA = penghormatan.
WANGSA = keluarga, bangsa.
WANI = kata, bahasa.
WANNA = warna, paras kulit, kasta.
WAPPA = nama siswa Buddha, nama bln.
WARA = mulia, berkah, permohonan.
WARANA = pencegahan, benteng.
WARI = air.
WARUNA = dewa laut.
WATTANI = jalan.
WASA = kuasa.
WASANTA = musim semi, musim hujan.
WASI = penguasa, pemenang diri.
WASSIKA = bunga melati besar.
WASU = kekayaan.
WASUDHA = bumi.
WATA = angin.
WATTHU = barang.
WAYAMA = usaha.
WAYASSA = teman.
WAYU = udara, angin.
WEDANA = perasaan.
WEJJA = dokter.
WELA = waktu.
WENI = gelung/kepang rambut.
WENIKA = pemain kecapi.
WEROCANA = makmur, benderang.
WESAKHA = nama bulan/siswa Buddha.
WESSABHU = nama Buddha yg lalu.
WETARANI = nama sungai.
WIBHAWA = kemakmuran, tak menjadi.
WIBHAWI = bersinar, orang bijak.
WICAKKHANA = bijaksana, cermat.
WICARA = perenungan, pertimbangan.
WICI = gelombang.
WIDHI = aturan, cara, pola.
WIDHU = bulan.
WIHARA = tempat kediaman/ibadah.
WIHI = padi.
WIJA = benih, biji.
WIJAYA = kemenangan.
WIJJITA = memenangkan, wilayah kerajaan.
WIJJA/WIDYA = pengetahuan.
WIJJADHARA = pembawa pengetahuan.
WILASA = anggun, cantik.
WILASINI = wanita.
WILOCANA = mata.
WIMALA = bersih tanpa noda.
WIMANA = istana surga, gedung.
WIMOKKHA = kebebasan.
WIMUCCANA = pembebasan.
WIMUTTI = kebebasan.
WINA = kecapi.
WINAYAKA = pemimpin besar/Buddha.
WINDANA = pencapaian, penemuan.
WINEYYAJANA= yang bisa dilatih, nama siswa Buddha.
WINODA = pemberantasan.
WINNYANA = kesadaran.
WIPAKA = akibat, hasil.
WIPASI = nama Buddha yg lalu.
WIPINA = hutan.
WIPPA = brahmana.
WIRA = pahlawan, pemberani.
WIRAGA = bebas dari nafsu.
WIRAJA = tanpa noda.
WIRATI = pantangan.
WIRIYA = semangat, usaha.
WISADA = murni, bersih, nyata.
WISAKHA = nama siswa Buddha.
WISALA = luas, besar.
WISESA = istimewa, khusus.
WISOKA = bebas dari kesedihan.
WISUDDHA = murni, bersih.
WISUDDHI = kesucian, kemurnian.
WISSUTA = terkenal, tampak.
WISWAMITRA = nama guru P.Sidhattha.
WITA = bebas dari. Tanpa.
WITAMALA = bersih tanpa noda.
WITTA = makmur, kaya.
WITTHARA = luas, rinci.
WITTI = kebahagiaan.
WIWAHA = perkawinan.
WIWARA = celah, cerobong, gua.
WIWEKA = terbebas dari objek.
WIYATTA = tercapai, terpelajar.
WODANA = pembersihan.
WUTTHI = kehidupan.

HURUF : Y.
YAKANA = hati.
YAMA = nama dewa, surga.
YAMALA/YAMAKA= kembar, pasangan.
YANA = kereta, kendaraan.
YANTA = mesin.
YANTIKA = ahli mesin.
YASA = sukses, nama siswa Buddha.
YASODHARA = termasyur, nama ibu Rahula.
YATANA = usaha.
YATI = bhikkhu, indera terkendali.
YATTA = usaha, pengendalian.
YATRA = perjalanan.
YOBHANA = kemudaan.
YODHA = tentara.
YOGGA = cocok, kendaraan.
YUDDHA = peperangan.
YUGA = masa, jangka waktu.
YUTTI = keadilan, kebenaran
YUWA/YUWAKA= pemuda.
YUWATI = pemudi.


SABBE SATTA BHAWANTU SUKHITATTA.
SEMOGA SEMUA MAKHLUK HIDUP BERBAHAGIA.

" NAMA-NAMA BUDDHIS "

PERATURAN CARA MEMBERI
NAMA BUDDHIS

Pengantar.
Dalam Wisudhi/Pentahbisan Upasaka/Upasika, atau Kelahiran Anak-Cucu, ada beberapa peraturan dalam memberi Nama Buddhis yang akan diterangkan sebagai berikut ini. Memberi nama kepada anak yang baru lahir harus diperhatikan dan jangan memberi nama sembarang. Sebuah nama akan membawa pengaruh besar terhadap kehidupan ia, contohnya ketika Pangeran Sidhatta (calon Buddha) lahir orang tuanya Raja Suddhodana dan Ratu Maha Maya langsung memanggil paranormal ahli kebatinan, untuk meminta nama bagi bayi yang baru lahir itu, lalu diberi nama Sidhatta yang artinya tercapai cita-citanya. Ternyata di kemudian hari Pangeran Sidhatta menjadi anak yang cerdas, penuh belas-kasih dan semua keinginannya terkabul tanpa banyak halangan, hingga akhirnya menjadi Buddha. Begitupula kita harus ingat dan memerhatikan dalam hal memberi nama kepada anak yang baru lahir, juga dalam wisudhi atau penahbisan upasaka dan upasika. Pada buku ini, nama-nama Buddhis yang tercantum disusun menurut dan mengikuti tradisi Thailand. Dikatakan bahwa nama-nama ini yang terpilih khusus membawa berkah mulia, sesuai dengan artinya, sebab itu pilihlah yang cocok dengan hari dan lihat artinya. Jika Anda ingin mencari nama Buddhis, yang penting Anda harus mengetahui hari lahirnya dan kemudian cari huruf depannya. Jika ingin menggunakan nama lain di luar buku ini tidak masalah, tapi huruf depannya tetap dipakai karena itu yang lebih penting dan jangan sampai salah.

Untuk anak lelaki gunakan huruf depan sbb:
Lahir hari Minggu : C, CH, J, S, JH, NY
Hari Senin : T, TH, D, DH, N
Hari Selasa : D, T, TH, DH, N
Hari Rabu : B, P, PH, F, BH, M
Hari Kamis : S, H, L
Hari Jumat : K, KH, G, GH, NG
Hari Sabtu : Y, R, L, W
Hari Rabu tengah malam : A,a, I, i, U, u, E, O (huruf kecil)

Untuk anak wanita gunakan huruf depan sbb :
Lahir hari Minggu : T, TH, D, DH, N
Senin : D, T, TH, DH, N
Selasa : B, P, PH, F, BH, M
Hari Rabu : Y, R, L, W
Hari Kamis : A, a, I, i,U, u, E, O (huruf kecil pali)
Hari Jumat : C, CH, J, JH, S, NY
Hari Sabtu : S, H, L,
Hari Rabu tengah malam : K, KH, G, GH, NG

Untuk anak lelaki huruf depan K: Untuk anak wanita huruf depan K:

Kanok artinya Emas Kanok Kon artinya Tangan Emas
Karan artinya Usaha, wajib, perlu Kalyani artinya Wanita cantik
Krind artinya Gajah Kobthong artinya Menyimpan Emas
Krasindhu artinya Sungai Kanyaratna artinya wanita paling baik
Kosama artinya Kesabaran Kiyarti/Kiti artinya Terkenal/nama harum
Kamalabhab artinya lahir dari Komalananda artinya Bergembira
bunga teratai
Kampanad artinya Suara gemetar Kittiwana artinya Warna kulitnya bagus
Kalpan artinya Pengembara Kulakanya artinya Anak lahir dari kel.baik
Kiyartikun artinya Keturunan yang terpuji Kertiyani artinya Wanita tekenal
Kasanti artinya Tenang, lemah-lembut Kesini artinya Wanita berambut indah
Komuda artinya Teratai merah Kanycayani artinya Emas murni
Kraisiddhi artinya Singa Katanyjali artinya Menghormat

Untuk anak lelaki huruf depan Kh: Untuk anak wanita huruf depan Kh:

Khanycay artinya Kesuksesan, Khanysuda artinya Wanita yang baik
kemenangan
Khacon artinya Menyebarkan Khekhai artinya Matahari terbit
Khemthad artinya Menyelamatkan Khocai artinya Penjelasan, keterangan
Khanythai artinya Maksud yang baik
Khanynet artinya Kebaikan depan mata
Khanysiri artinya Kebaikan nilai tinggi
Khaciwanna artinya Menarik, indah

Untuk anak lelaki huruf depan G: Untuk anak wanita huruf depan G:

Gomsan artinya Kebijaksanaan Gagnang artinya Langit
yang tajam
Gunakara artinya Sumber kebaikkan Gomgay artinya Hatinya baik menarik
Gupta artinya Pemimpin, Menjaga Ganeungnic artinya Selalu rindu
Gamrob artinya Sempurna Gandharatana artinya Mutiara yg indah
Gambhir artinya Tulisan yg dihormati Gancatra artinya Nama bintang
Gamheng artinya Berani, kuat Gonggalay artinya Sungai
Gamin artinya Pelatih Gajah-Kuda Gunanya artinya Orang tahu kebaikkan
Ganadhip artinya Ketua perkumpulan Gadliya artinya Bunga Anggrek

Untuk anak lelaki huruf depan C: Untuk anak wanita huruf depan C:

Congkala artinya Mahkota, Teratai Congkalani artinya Teratai
Congcit artinya Niat Cittima artinya orang punya pertimbangan
Ciabhadara artinya Kelahiran yang baik Carasri artinya Cahaya yang indah
Cakrawala artinya Alam smesta Carasbara artinya Kemajuan, kesuksesan
Citwisudhi artinya Hati/pikiran yg suci Comkhawany artinya Yang dicintai semua
Cudha artinya Pemimpin tertinggi Care artinya Orang yang merawat, menjaga
Cirawadhna artinya Kemajuan yang Caruwanna artinya Wajah yang menarik
langgeng Citralekha artinya Wajah cantik, manis
Cumbala artinya Tentara Cirawadi artinya Kesabaran, ketahanan
Careuk artinya Pengelana Cenacira artinya Guru yang mahir
Cirabong artinya Keturunan yang sukses Candracira artinya Selalu cantik, indah
Cariya artinya Perilaku yang baik Candrakanta artinya Menarik spt sinar bulan

Untuk anak lelaki huruf depan Ch: Untuk anak wanita huruf depan Ch:
Chalong artinya Berdana dlm perayaan Cheudcay artinya Cantik, jernih
Chatrajaya artinya Payung kemenangan Chaysiri artinya Kejernihan
Chaleumkyiarti artinya Nama harum Chailay artinya Cantik berseri
menyebar

Untuk anak lelaki huruf depan J: Untuk anak wanita huruf depan J:

Janaseuk artinya Kemenangan Jodjoy artinya Lemah lembut
Janindra artinya Sesepuh, pemuka Jodibya artinya Bunga Surga yg mekar
Jagarita artinya Orang yang telah Sadar Jofaka artinya Seikat bunga, indah
Jomjay artinya Gembira dlm kemenangan Julikara artinya Hormat dng Anyjali
Jaybara artinya Doa untuk kemenangan Jidjanaka artinya Dicintai oleh Ayah
Jalajati artinya Air Jeunnabha artinya Langit yang cerah
Jalaris artinya Laut Janika artinya Ibu
Jowangjati artinya Terang Janida artinya Orang yang jadi sebab
Jwangwiday artinya Pengetahuan yg luhur Jarinratana artinya Perhiasan dari
permata
Jayawajana artinya Kemenangan Jotirasa artinya Permata yang istimewa
cemerlang
Jutitaiya artinya Ilmu dalam kemenangan Jotika artinya Kemakmuran

Untuk anak lelaki huruf depan S: Untuk anak wanita huruf depan S:

Seusatya artinya Jujur, Benar Sonklin artinya Satu jenis bunga
Song artinya Nangis bersama Siriyeum artinya Satu jenis Unsur
Sakunt artinya Burung Sakuni artinya Burung betina
Saranaya artinya Yang menjadi pelindung Sobha artinya Cantik, indah
Sraddha artinya Yakin, percaya Sobhita artinya Cantik, baik
Subhakitti artinya Orang harum namanya Sorada artinya Orang yang patuh
Sangob artinya Tenang, diam, damai Saranand artinya Kegembiraan
Sodsai artinya Bercahaya, terang Salila artinya Sungai
Sadab artinya mendengar Saang artinya Bersih, indah
Sathabara artinya Kuat Sawitri artinya Kata pujian
Sathita artinya Bertinggal, menetap Sini artinya Gadis cantik
Sandit artinya Pesan, petunjuk Suddha artinya Bersih
Sandhi artinya Melanjutkan Sudhasini artinya Dewa
Somprasong artinya Tercapai cita-cita Sundari artinya Kata bijak
Samita artinya Berkumpul, bersama Sunan artinya Pikiran gembira
Samiddhi artinya Kesuksesan Subha artinya Indah, hakim
Sawasdi artinya Kasih sayang, gembira Subhaga artinya Cantik, beruntung
Sakka artinya Dewa Sakka/Indra Subhara artinya Mudah diurus
Santi artinya Damai, ketenangan Sumadi artinya Watak, karakter
Sadisa artinya Serupa, sama Suraswadi artinya Kedudukan zaman dulu
Sadhara artinya Indah, patut Surangga artinya Dewi cantik
Sukhuma artinya Lemah-lembut, halus Suwimala artinya Suci, murni
Supradit artinya Keteguhan yang baik Sowanna artinya Terbuat dari emas
Subhab artinya Teratur, rapih Sauwaba artinya Cantik, indah
Suwinay artinya Patuh, mudah diatur Suparidi artinya Kegembiraan
Setyara artinya Kuat, sehat Suwanna artinya Emas

Untuk anak lelaki huruf depan Ny: Untuk anak wanita huruf depan Ny:

Nyanawathana artinya Maju dengan Nyanawada artinya Punya pengetahuan
pengetahuan
Nyanabala artinya Kekuatan pengetahuan Nyani artinya Kebijaksanaan
Nyanacitra artinya Lengkap dengan Nyanoday artinya Makmur dg
pengetahuan pengetahuan Nyanakawi artinya Mahir dengan
Nyanisa artinya Sukses karena
pengetahuan pengetahuan
Nyanakic artinya Usaha berhasil,
kebijaksanaan Nyanika artinya Orang berpengetahuan

Untuk anak lelaki huruf depan Th: Untuk anak wanita huruf depan Th:

Thanandara artinya Kedudukan, kemuliaan Thapani artinya Pantas dpt kedudukan
Thiti artinya Membangun ketetapan, Thitabara artinya Berkah doa yang kuat
kekuatan
Thitibongs artinya Keturunan yang kuat Thitima artinya Punya prinsip, ketetapan
Thanit artinya Suara petir Thawariy artinya Panjang umur
Thanomsin artinya Menjaga/simpan harta Thanomkhwany artinya jaga kebaikkan
Tekingjay artinya Merayakan kemenangan Thirada artinya Keteguhan, ketetapan
Thawara artinya Teguh Thanomnawala artinya Jaga hati suci
Thirabongs artinya Keturunan kaya Thanimbara artinya Alat kesuksesan
Thirabala artinya Punya kekuatan,
keteguhan

Untuk anak lelaki huruf depan N: Untuk anak wanita huruf depan N:

Narongsjay artinya Kemenangan dari Najja artinya Pengetahuan yang timbul
musuh
Narongsidhi artinya Punya kekuatan Nathananda artinya Gembira jadi Filsuf
Nathbongs artinya Keturunan pandai Nathanari artinya Wanita Filsuf
Nathabala artinya Kekuatan dari Nathawadi artinya Batas pengetahuan
pengetahuan
Nathawadhana artinya Pengetahuan Nathanath artinya Pengetahuan kilat
berkembang

Untuk Anak lelaki huruf depan D: Untuk anak wanita huruf depan D:

Danuja artinya Bangkit oleh diri sendiri Daruni artinya Wanita muda, gadis
Danudeja artinya punya Kekuatan dlm diri Dweunganongg artinya Wanita menarik
Danubhaba artinya Sukses untuk sendiri Dweungmani artinya Permata bulat
Damri artinya Mempertimbangkan Dweungkomala artinya Kebulatan hati
Dulayabala artinya Kemampuan yang cukup Dweungdalad artinya Permata bulat
Dejadhara artinya Menghargai kekuatan Dawprakay artinya Cahaya bintang
Dejo artinya Kemampuan, kekuasaan Daresa artinya Bintang
Doma artinya Aliran air, barisan Darika artinya Bintang, cahaya bintang
Damaba artinya Tembaga Deunchay artinya Bulan purnama
Daya artinya Kasih sayang Dongsiri artinya Memiliki Berkah mulia
Dayawat artinya Belas kasih Daswanna artinya Punya kulit cemerlang
Dawija arinya Brahmana, burung Dasnaiya artinya Cantik, indah menarik
Dawijay artinya Bertambah Jaya Darika artinya Gadis, anak wanita
Datdhana artinya Jutawan/hartawan Dibaratna artinya Permata Dewa
Dasabala artinya Sepuluh kekuatan Dibayabharan artinya Mutiara Dewa
Dinnatha artinya Matahari Dibadhanya artinya Makanan Dewa
Debindra artinya Keagungan Dewata
Dewasiddhi artinya Kesaktian Dewa
Dewaj artinya Kelahiran Dewa
Dewindra artinya Matahari
Dawi artinya Berkembang
Danu artinya Menolong,mendukung
Debnimit artinya Jelmaan Dewa

Untuk Anak lelaki huruf depan T: Untuk anak wanita huruf depan T:

Tarinetara artinya Dewa Indra Temsiri artinya Penuh keagungan/mulia
Tirana artinya Pertimbangan, renungan Teuncai artinya Membujuk, mengkritik
Tulayawat artinya Orang menegakkan Trisugandh artinya Harum tiga macam
Dhamma
Teumsakdi artinya Bertambah makmur/mulia Tikalang artinya Istana dari Permata
Tejit artinya Cerdas, tangkas Temdweung artinya Bulan purnama
Tejind artinya Punya kekuasaan besar Tongta artinya Suka, cocok dng hati
Tosakdi artinya Bertambah mulia Tulyada artinya Gemar berdana
Tosakdi artinya Tambah kemampuan Traikisya artinya Penyembuhan
/kecakapan

Untuk Anak lelaki huruf depan Dh: Untuk anak wanita huruf depan Dh:

Dhawajjay artinya Bendera kemenangan Dharina artinya Menjaga
Dhanajay artinya Factor kemenangan Dhitima artinya Punya kecerdasan
Dhanajati artinya Harta benda/kekayaan Dhamabara artinya Orang unggul, sukses
Dhanabadi artinya Orang kaya-raya Dhanyalasma artinya Ciri orang baik
Dhana artinya Harta benda Dhanyawanna artinya Kulitnya cemerlang
Dhanita artinya Orang terkenal Dharana artinya Perlindungan/ingatan kuat
Dharanindar artinya Penguasa/Pemimpin Dhanabara artinya Harta mulia
Dhanya artinya Sangat baik/best/excellent Dhanawadi artinya Pagar kekayaan
Dharita artinya Menyokong, memelihara Dhananya artinya Pengetahuan soal harta
Dhawina artinya Suci, murni Dhanyatibay artinya Keuntungan, mujur
Dhati artinya Bijaksana, cerdas Dhajbanna artinya Kulitnya cemerlang
Dhirabala artinya Ahli Filsafat/filsuf

Untuk Anak lelaki huruf depan N: Untuk anak wanita huruf depan N:

Nagaresa artinya Kota besar Nonggaranya artinya Gadis cantik/manis
Nagindar artinya Gunung besar Nongratna artinya Gadis permata
Nadi artinya Sungai Nawara artinya Bunga mawar
Nanda artinya Gembira, Senang Nawalachawi Kulit cemerlang
Nandi artinya Orang yang bergembira Nawalanitay artinya Selalu cantik
Nabaguna artinya Emas murni Nawalasiri artinya Wanita cantik
Nabha artinya Langit, angkasa Nalawi artinya Bunga teratai
Nabhadala artinya Ruang angkasa Nayna artinya Bola mata
Nabhacara artinya Angkasawan/Astronot Nandiya artinya Orang yang bergembira
Nabhawithi artinya Cara pergi ke Matahari Nathaya artinya Artis film
Nabharatna artinya Permata 9 macam Nacawana artinya Kulit/warna yang bersih
Ninnada artinya Bergema, gemilang Napadam artinya Teratai hijau
Nilobala artinya Teratai hijau
Nisaratna artinya Rembulan
Niyawanna artinya Kulit indah cemerlang

Untuk Anak lelaki huruf depan B: Untuk anak wanita huruf depan B:

Badindar artinya Menjadi pemimpin Bongkaja artinya Teratai
Babitara artinya Orang kaya Barimasa artinya Bulan purnama
Babata artinya Gunung Bundarika artinya Teratai putih
Boriburn artinya Sempurna, lengkap Busakara artinya Teratai biru
Bawara artinya Unggul, sangat bagus Bupfa artinya Bunga
Bancob artinya Lengkap, penuh Bandita artinya Orang berpengetahuan
Banceud artinya Terkenal, ganteng Busabawanna artinya Kulit sprt teratai
Baribandha artinya Pengarang Buhlan artinya Bulan bulat
Boriraks artinya Menjaga, memelihara Benycawanna artinya Warna 5 macam
Bandura artinya Pesan, nasihat Benyadibay artinya Kebijaksanaan Dewa
Bunyasiddhi artinya Sukses dng kebajikan Busaragam artinya Warna kuning mulus
Banyati artinya Peraturan Banida artinya Gadis
Bongsakara artinya Orang keturunan Raja Barabanna artinya Keunggulan
Bongsadhara artinya Pengganti keturunan Bannadhara artinya Kulitnya cemerlang
Bongsadeb artinya Keturunan mulia Bannaraya artinya Cantik, cemerlang
Bongsabanij artinya Keturunan pedagang Bannawara artinya Kulitnya indah
Bacan artinya Nasihat, pesan Barawata artinya merangsang mata
Banit artinya Dicintai, menarik Barasarawong artinya Doa dari surga
Banama artinya Anyjali Bastarabhan artinya Perhiasan dari kain
Banas artinya Hutan Basana artinya Nasib baik, mujur
Bayaggha artinya Harimau Bilai artinya Cantik, manis, menarik
Barata artinya Praktek Dhamma yang baik Bisamay artinya Cinta, suka
Ballabha artinya Teman karib, disukai Bajribara artinya Unggul spt permata
Bijita artinya Kemenangan Bejrada artinya Kepandaian
Bijeta artinya Maju pesat Brewabraw artinya Gemerlap
Bibadhna artinya Kemajuan Brewabanna artinya Kulit warna indah
Baisitha artinya Unggul, istimewa Bairindra artinya Musuh Ksatriya

Untuk Anak lelaki huruf depan P: Untuk anak wanita huruf depan P:

Pakaran artinya Buku kitab Parasni artinya Orang bertanya
Pakita artinya Penjelasan, keterangan Pilandhan artinya Perhiasan
Pathibaddha artinya Ikatan, mencintai Padmawanna artinya Kulit spt teratai
Pathibhana artinya Kebijaksanaan Padma artinya Teratai Merah
Pathiwedha artinya Pengetahuan tajam Parisa artinya Pabrik, kumpulan orang
Pathama artinya Pertama,dasar Pariya artinya Menarik dicintai
Pathawi artinya Tanah liat Paribatra artinya Berputar
Panidhana artinya Konsentrasi, niat Prawina artinya Cerdas, punya keahlian
Panidhi artinya Keinginan, melaksanakan Prarathana artinya Cita-cita, keinginan
Prakay artinya Cahaya lampu Prana artinya Bernapas, kehidupan, energi
Prakasit artinya Keputusan Prangga artinya Istana, stupa
Prakit artinya Menjalankan, mencampur Prawara artinya Bagus, indah
Pragalbh artinya Berani Pariya artinya Dicintai, menarik
Prabas artinya Bicara, memberitahu Parisudhi artinya Suci, bersih, murni
Prabanadh artinya Menyusun, mengarang Prabhasiri artinya Cahaya berkah
Pradibaddha artinya Cinta kasih, sayang Prabassara artinya Warna berkilau, indah

Untuk Anak lelaki huruf depan Ph: Untuk anak wanita huruf depan Ph:

Phacong artinya Konsentrasi, keteguhan Phongbanna artinya Kulitnya bercahaya
Phacongbara artinya Konsentrasi yang unggul Phongcitra artinya Hati lembut/ baik
Phocanya artinya Kebenaran, kemenanganPhonhmani artinya Permata murni
Phalin artinya Berhasil, tercapai Phongnabha artinya Langit cerah-bersih
Phaphey artinya Berani Phanit artinya Guna, air tebu
Phadungwiday artinya Pengetahuan yg maju Phusaraga artinya Permata warna kuning
Phadec artinya Memotong, membuang Phobratna artinya Kotak permata
Phedim artinya Baru mulai, pertama
Phaudeb artinya Kumpulan/Rapat Dewa
Phadungsakdi artinya Nama harum didukung
Phadung artinya Mendukung, menyokong

Untuk Anak lelaki huruf depan F: Untuk anak wanita huruf depan F:

Fangdi artinya Pandangan soal yg baik Foydong artinya nama makanan
Fanden artinya Pandangan yang terang Fondibay artinya Hujan dari surga/dewa
Feunfu artina Menyempurnakan Fongnabha artinya Melambung ke langit
Fungkiyarti atinya Kata pujian menarik Fongnadi artinya Melambung di atas air
Fongfu artinya Terkenal sekali Feungkamala artinya Hatinya gembira
Feuangfu artinya Maju, kokoh,kuat Fonkray artinya Penari

Untuk Anak lelaki huruf depan Bh: Untuk anak wanita huruf depan Bh:

Bhabdhara artinya Mendapat kemajuan Bhanida artinya Penasihat
Bhabdhamma artinya Dhamma soal duniawi Bharani artinya nama bintang
Bharata artinya Aktor/pemain film Bhinyada artinya Maju pesat
Bharada artinya Pertapa/Yogi Bhurida artinya Kokoh-kuat
Bhawat artinya Dapat kemakmuran Bhawana artinya Pengendalian/meditasi
Bhujijay artinya Pembesar/Bos Bhawini artinya Gadis cantik
Bhumindar artinya Menjadi Pemimpin Bhani artinya Penasihat
Bharadi artinya Perkataan, bicara

Untuk Anak lelaki huruf depan M: Untuk anak wanita huruf depan M:
Manggala artinya Berkah mulia Marakata artinya Permata hijau/Jamrud
Mantarabala artinya Jadi Konsultan Manabharan artinya Kata dorongan
Munindra artinya Orang ahli Filsafat Masya artinya Ikan
Manabara artinya Hati yang mulia Malina artinya Modeling, penghias
Meghindra artinya Mega/awan Malini artinya Nama satu jenis bulan
Medha artinya Bijaksana, pengetahuan Mekhala artinya Luwes, nama Dewa
Medhi artinya filosof, filsuf Meghawanna artinya Warna mega/pelangi
Mocha artinya Pemimpin, pemuka Medini artinya Tanah
Mokula artinya Satu jenis mutiara Moresa artinya Burung merpati
Maitri artinya Cinta-kasih, persahatan Madna artinya Mencintai
Mantra artinya Doa, mantra/paritta Manimala artinya Kalung permata
Makara artinya Naga Manikara artinya Ahli Permata
Manas artinya Hati Maniratna artinya Mutiara, batu permata
Marisa artinya Orang punya nama harum Mandakanti artinya Bulan purnama
Manu artinya Peraturan, hukum

Untuk Anak lelaki huruf depan Y: Untuk anak wanita huruf depan Y:
Yongyuddha artinya berani melawan musuhYasawadi artinya Dermawan
Yongwidya artinya Pengetahuan yg bagus Yomcita artinya Membuat hati tenang
Yongsukha artinya Kebahagiaan hakiki Yahyi artinya Adik tercinta
Yongsilapa artinya Pengetahuan yg kokoh Yubyong artinya Adik cantik, manis
Yamana artinya Sungai besar Yihwa artinya Jalan kehidupan
Yanyong artinya Mulia, bagus Yubadi artinya Gadis manis
Yasa artinya Nama harum bagus Yuba artinya Wanita cantik
Yangyeun artinya bertahan lama Yuthika artinya Pohon waktu Buddha lahir
Yindi artinya Suka, baik hati Yencit artinya Pikiran/hati tenang
Yeunyong artinya Bertahan lama Yauwadi artinya Wanita cantik
Yukat artinya Suka, benar Yauwaresa artinya Ratu
Yugandhara artinya Nama Gunung Yauwalaksana artinya Wanita ciri cantik
Yugala artinya Sepasang, dua Yauwanari artinya Wanita cantik
Yuddhana artinya Berperang Yiarayong artinya Cantik sekali
Yodhina artinya Tentara, Abri Yemkhe artinya Matahari terbit
Yuwa artinya Pemuda

Untuk Anak lelaki huruf depan R: Untuk anak wanita huruf depan R:
Ranajay artinya Kemenangan Rorawong artinya Makmur, bagus
Rati artinya Kegembiraan Ratiramay artinya Dewi cinta/amor
Ratikara artinya Membuat gembira Rawiwanna artinya Sinar matahari
Rasika artinya Nikmat, orang tahu rasa Ramani artinya Wanita, gadis
Rabila artinya Riwayat Ramayesa artinya Pemandangan elok
Rangsarraga artinya Orang yang Rweungdong artinya Segenggam nasi
membangun
Rajata artinya Uang Ratna artinya Permata, mutiara
Rewata artinya Orang kaya, hartawan Ramaya artinya Gembira
Ramesa artinya Sesuai, elok Rambha artinya Dewi
Rungkiyarti artinya Nama harum menyebar Ratri artinya Tengah malam
Rasi artinya Kumpulan, grup Rungkant artinya Penuh kegembiraan
Rangsi artinya Cahaya terang Rungrdi artinya Gembira sekali
Rabeu artinya Gosip, rumor Ramanari artinya Wanita cantik
Radom artinya Berusaha Ratnawadi artinya Kalung berlian/permata

Untuk Anak lelaki huruf depan L: Untuk anak wanita huruf depan L:
Leumsai artinya Hati gembira Lalana artinya Wanita belas kasih
Leutwudhi artinya Mau belajar dng baik Lalita artinya Menarik, belas kasihan
Leuja artinya Penggosip Lalitawadi artinya Wanita cantik
Lilita artinya Menasihati Looratna artinya Cantik bagai permata
Likhita artinya Menulis Lamiyeud artinya Sopan, teratur
Labhay artinya Baru dapat Lamai artinya Kelihatan cantik, menarik
Labadha artinya Sudah dapat Lakkhana artinya Punya ciri yang baik
Leutbongsa artinya Punya Keturunan baik Laksmi artinya Keberuntungan, kekayaan
Leutlaksana artinya Punya cirri bagus Lagnadina artinya Hari jadi berkah
Lahan artinya Kolam air Lawanaya artinya Kecintaan, keindahan
Lomfa artinya Kesaktian Dewa Lamong artinya Cantik sekali, indah
Laksamana artinya Adiknya Rama (Shinta) Lincong artinya Nama satu jenis teratai
Lonbon artinya Kuat sekali Locana artinya Bola mata

Untuk Anak lelaki huruf depan W: Untuk anak wanita huruf depan W:
Wajira artinya Permata, mutiara Wadhu artinya Gadis, wanita
Warayuddha artinya Ahli perang Wanida artinya Wanita
Waruna artinya Hujan, air Wari artinya Air
Warodom artinya Paling ungul Waruni artinya Dewi
Wasina artinya Orang yang terkendali Waranggana artinya Wanita cantik
Wadina artinya Artis penyanyi Waridhara artinya Mega, awan
Wasudha artinya Tanah Wanbenya artinya Hari Purnama terang
Wanja artinya Pedagang Widhu artinya Bulan
Wadhana artinya Masa depan maju Wibha artinya Cahaya terang, aura
Wasu artinya Barang berharga Wibhada artinya Cahaya terang
Wikarama artinya Berani, kemenangan Wibhawi artinya Orang pandai, cerdas
Wajrabala artinya Punya Kekuatan

Untuk Anak lelaki huruf depan H: Untuk anak wanita huruf depan H:
Hasdin artinya Gajah Hemaratna artinya Permata, emas
Hemabongsa artinya Keturunan mulia Hadayhmay artinya Pengertian benar
Hiranya artinya Uang, emas Hyadfa artinya Tetes hujan
Hareutsatha artinya Muka riang-gembira Hwanayihwa artinya Kehidupan, kesadaran
Heumhanya artinya Terlalu berani,
sembrono

Untuk Anak lelaki huruf depan O/A: Untuk anak wanita huruf depan O/A:
Ongaca artinya Berani Obhiradi artinya Sangat gembira
Odideb artinya Pemimpin Dewa Amara artinya Orang tidak mati, Nibbana
Adisara artinya Pemimpin besar/big bos Amararatna artinya Permata, mutiara
Atijata artinya Anak keturunan ketua suku Arabinda artinya Bunga teratai
Adulya artinya Tak bisa ditimbang/pasti Orajara artinya Cantik, indah
Adhigama artinya Tercapai cita-cita Amarawadi artinya Istana Dewa Indra
Adhitthana artinya Bertekad, niat Anggana artinya Gadis
Adhimatra artinya Melebihi hitungan Occhara artinya Dewi
Anawaja artinya Tak bersalah Anyjali artinya Hormat dng kedua tangan
Anukula artinya Suka membuat kebajikan Andhika artinya Tengah malam
Anuraksa artinya Hati-hati, menjaga Angsana artinya Bunga/pohon angsana
Anujita artinya Sering menang Ambara artinya Angkasa
Arjuna artinya Warna putih, wayang arjuna Usniya artinya Mahkota, agung, ulung


SABBE SATTA BHAWANTU SUKHITATTA.
SEMOGA SEMUA MAHKHLUK HIDUP BERBAHAGIA.

“ KISAH SEDIH PARA GURU AJARAN “

DISKUSI DHARMA FACEBOOK.

Diskusi: Tanya; Buddha mau dibunuh bisa Selamat. Nabi Muhamad dikejar oleh orang Kafir, tapi bisa Lolos. Yesus disebut Tuhan Putra Allah tapi ditusuk Perutnya oleh Tombak, lalu disiksa bahkan di Gantung dan di Salibkan. Apakah Semua itu Takdir Kehendak Allah/ Tuhan, ataukah Nasibnya? Menurut anda kenapa? Apa Alasannya? Teman2 tlg kasih komen yang benar dan berguan, sadhu.


Jawab: Buddha mau dibunuh oleh Dewadatta berulangkali tapi tidak berhasil. Buddha memberitahu bahwa sudah beberapa kali kehidupan lalu Dewadatta iri-hati sama Buddha dan selalu mau membunuh Buddha tidak berhasil. Lalu Buddha mengatakan bahwa mengapa Belau mau dibunuh oelh murid dan sepupunya sendiri? Buddha cerita; bahwa pada waktu dulu ketika Beliau menjadi umat pernah membunuh manusia. Juga pernah mencaci maki Pacceka Buddha (orang yang telah mencapai kesucian tertinggi), maka karma buruk itu tetap berbuah.

Nabi Muhamad bhante tidak tahu banyak ceritanya, tapi sayang umat islam tidak ada yang memberi komen.

Sedangkan Yesus yang bhante tahu, Beliau mau berkoban demi prinsip terhadap ajarannya yang sudah menyebar. Konsekuaensi dari seorang Guru ajaran memang selalu terancam hidupnya. Demikian pula Yesus yang rela wafat demi kasih sayang kepada umatnya. Nyatanya sampai saat ini, Yesus tetap dipuja dan diyakini sebagai Tuhan anak Allah. Tidak peduli orang lain percaya atau tidak.

Tiap Guru ajaran pasti memiliki kelebihan dan bagi orang yang iri-hati dan sirik-dengki akan mencari kesalahan dan kekurangannya. Lalu berusaha untuk menjatuhkan dan membunuhnya sambil mengajak teman-teman yang sepaham.

Sebab itu, anda sebagai umat harus hati-hati dalam bergaul dengan sesama umat yang mengaku taat, ahli meditasi pandai teori Dharma. Siapa tahu dia sedang menghimpun umat lain untuk menjatuhkan seorang bhikkhu.

Kadang umat suka terlalu mengkultuskan orang yang dianggap guru, padahal gurunya masih penuh kebencian, iri-hati, sirik-dengki terhadap bhikkhu lain yang lebih maju.

Lalu menyuruh umat dengan cara-cara tidak sehat untuk menjatuhkan dan mempermalukan, ini berbahaya bagi diri anda sendiri.

Maka bhante anjurkan jaga diri baik-baik, jangan mudah percaya!

Kisah para Guru ajaran dari zaman lampau hingga kini terus ada, seperti Ustad Abu Bakar Ba’asyir, Pendeta HKBP, dst.


Teman-teman terimakasi atas dedikasi dan komennya.

1. ADA APA GERANGAN DENGAN HERI HASAN ?
MENGAPA BEGITU MEMBENCI BHANTE DAN AMAT MENDENDAM ?
APA BENAR NAMA DAN AGAMANYA ITU ASLI ?
Atau ada unsur politis ?? Karena Bhante pernah mendukung FABB .
Tidak mungkin karena tulisan tulisan Bhante lalu dia amat berani dan kurang ajar bila tidak ada kepentingan yang dibawa olehnya, karna menurut saya tulisan Bhante adalah hal yang wajar dan sudah diketahui umum !!
Jujur saya amat Bangga karna Bhante amat jujur katakan apa adanya minimal tidak munafik dan jadi amat naif !
Saat umat ikut berdemo menentang Buddha BAR dimanakah anda sdr Heri hasan ???
Mengapa amarah anda tidak disalurkan disana .. Alangkah bijaknya apabila memang anda seorang Buddhis harusnya anda membela Guru Agung kita Sang Buddha yang jelas-jelas melecehkan dan menistakan ajaran Buddha .
JAWAB ???? Iblis Sang mara penggoda amatlah lihaay, amat cerdik, amat sungguh licik .. Kejam tiada belas kasih !!!

2. mungkin itu takdir nya seperti itu.mereka menyelamatkan umat manusia & bagi yg mempercayainya memuja & memuji Nya & menanggap Tuhan.menurut saya begitu bhante.

3. Mnurut sy itu sdh takdirnya, smua ini harus terjadi.semua perbuatan ada sebab akibat nya. Mf bhante klu salah mhn bimbingan nya.sadhu3x


4. Menurut saya seseorang dilahirkan di dunia ini dengan kemampuan semacam Siddharta Gautama/Sang Buddha, Muhammad, Yesus dan menjadi pemimpin/penunjuk jalan suatu agama, adalah merupakan orang yang telah menimbun banyak sekali karma baik dikehidupan lampau, sehingga seperti kata saudara Jet Jan Hioe, Karma Baik yang melindungi. Tapi itu semua hanya cerita turun temurun, apakah kejadiannya benar spt itu? saya tdk tahu. Yang penting kita belajar Dhamma adalah karena Dhamma yang disampaikan Sang Buddha sangat logis dan dpt membawa kita menjadi manusia yang baik.


5. Namo bhudhaye bhante,menurut saya itu karna karma,apabila dimasa yg lalu karma kita baik maka baik pula yg kita dapat,dan apabila dimasa lalu karma kita buruk maka buruk pula yg kita dapat.mohon maaf klo ada kata yg salah.


6. Menurut saya itu karma Kalau memang putra tuhan "seharusnya" tidak mempan yg namanya ditombak, digantung, disalib, sama seperti ayah melindungi anak kandungnya. Apapun dilakukan untuk melindunginya, Itulah hebatnya sang Buddha dia tidak perna mengaku-aku kalau dia tuhan, atau utusan tuhan atau putra tuhan. Namobuddhaya Bhante.


7. Selamat sore bhante.menurut sy itu nasib/takdir nya.ber awal dari susah/berakhir bahagia.karna mereka takut budha/muhammad/yesus.mengajarkan kebaikan untuk umat manusia.maaf bhante apabila ada salah dlm pemikiran.


8. semua ini adalah ujian dari tuhan terhadap tekat dan kesungguhan hati yang bulat. berkat kesucian dan cintah kasih yg mulia yg ada pada mereka sehingga mereka bisa selamat.


9. itu semua iri hati dan keserakahan manusia yng ingin mengganti kedudukan... hingga kini pun kedudukan tetap di cari dengan cara apapun... Omithofo Bante... salam .


10. Emm, sy rasa perjalanan tiap nabi berbeda. Krn mrk yg dtg baik budha,yesus,muhamad adalah manusia. Yg tidak luput dari maut.. Mgkn maut yg menjempt yesus dgn cra di salib. Dan yg lain dgn mati dgn tenang. Kematian tiap org it mema berbeda2,tidak bisa sbg alasan dy anak tuhan atopun presiden.
Walaupun dy Nabi. Tapi sbg manusia tetap mati dgn cra yg berbeda2.

11. Namo Buddhaya,met sore bhante. Menurut saya itu bukan kehendak tuhan atopun nasibnya. Wlopun orang2 hebat yang banyak menanam kamma baik tapi belum sepenuhnya terbebas dr kamma buruk,berat ringannya itu tergantung perbuatan itu sendiri.


12. menurut saya bhante, itu semua sudah kehendak yang kuasa.. Buddha rela menyiksa dirinya selama 6 tahun demi menolong umat manusia begitu pula yg dilakukan yesus dia rela mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan umatnya.. mohon maaf apabila jwbn sya salah. maaf bhante apa pertanyaan ini baik apabila dibaca oleh umat yg beragama kristen???


13. Semua perjalanan Para Nabi berbeda namun intinya satu utk kebaikan umat manusia. Yesus disalib atas kemauannya sendiri. Dia sdh tahu akan disalib dan sdh tahu bhw salah satu muridnya akan berkhianat dan berbohong 3 kali seblm ayam berkokok. Salam kasih semesta.


14. Menurut versi agama kristen karena Yesus rela mengorbankan dirinya untuk anak - anaknya yang berdosa, kalau dari agama Budha ya hukum karma berlaku sehingga ada yang bisa selamat ada yang tidak, mungkin bisa di umpamakan dalam sebuah kecelakaan pesawat terbang, ada yang langsung meninggal, ada yang luka parah & ada yang hanya luka ringan. Terimakasih Bhante.


Itu krn kehendak Allah utk menyelamatkan manusia dari dosa.


15. Bhante...maafkan Yosi... Untuk penderitaan Yesus tidak mudah dibahas dengan kalimat terbatas........Sebab keajaiban datang bersama peristiwa penderitaan Jesus........Batu tempat kayu salib berdiri terbelah menjadi 2 ketika Jesus menghembuskan nafas terakhir..dan batu itu masih ada sampai sekarang. Saya sudah menapak tilas ke israel dan Sungguh Jesus itu Tuhan yang tak terbantahkan bagi kami yang meng'iman'i... begitulah Bhante.


16. Heri Hasan : Saudaraku dan temanku, jangan memaki seperti itu, sayang...jangan... Kita perlu menyampaikan pada Bhante, tapi dengan bahasa yang baik, sebab Jesus mengajarkan " Barangsiapa yang merasa tak berdosa, boleh melempar batu yangpertama".............Kita semua sedang dalam perjalanan menuju ketempat yang sama. Siapa lebih dulu yang tiba di tempat, itulah yang sungguh memiliki cinta kasih tanpa batas...Sang Buddha berkata"Jangan karena marah dan benci, mengharapkan orang lain celaka..... Temanku dan saudaraku... maafkan aku, tapi tersenyumlah... tersenyum untuk Bhante kita ini.


‎17. @heri hasan, ini kan sebuah diskusi, pasti maksud bhante bukan untuk memecah belah agama, sebaiknya kita TETAP menghormati bhante, anda juga kan seorang buddhis, anda lebih tahu konsekuensinya bila menghina sangha. ada karma yg berjalan. bukan maksud untuk menggurui, apakah tidak lebih baik bertanya dengan sopan, maksud dri pertanyaan bhante itu apa. Anumodana.


18. Kalau kita telah dari ajaran budha semua makhluk yg hidup dialam semesta manapun entah itu yg di bilang seorang nabi atau seorang utusan atau seorang tuhan selama hidup di 31 alam kehidupan pasti masih mendapatkan penderitaan karena di 31 alam itu masih akan mengalami usia tua, sakit dan mati begitupula seorang nabi atau yg di sebut sbg tuhan.


19. Totalitas...dlm menjalankan dharma harus dgn sungguh' scr menyeluruh...dan dbutuhkan..sgla kemampuan&daya upaya...untuk menuju yg dtuju/cita' dlm bentuk/wujud apapun..bila cita' besar maka besar pula pengorbananya.


20. yesus disiksa dan disalib itu berdasar kan sejarah dan juga diyakini umat kristen seperti itu adanya, jadi yg ditulis bhante adalah sesuai fakta dan sejarah, selain itu bhante bertanya tujuannya untuk memberikan pencerahan. Sungguh bodoh orang yg mengganggap kebenaran sebagai hal yg memalukan, bagaikan melempar pasir ke langit yg justru akan membutakan penglihatannya.


21. Menurut versi agama is.. Yang saya pernah dengar disekolah dulu yesus yang disalib bukanlah nabi isa melainkan sahabat nabi isa yang menghianati nabi isa, bila anda krg yakin tanya kepada saudara2 kita yang muslim.. nanti mereka akan menjelaskannya, sesuai benih yang ditabur itulah yang dihasilkan.. Begitulah oh Bhante apabila didunia ini memiliki cintakasih yang besar dan banyak berbuat kebajikan dan kebaikan maka kehidupannya akan selamat Dunia akherat , mungkin musuhpun akan berbalik mencintai dan melindungi kita .


22. Apa yg trjd pd makhluk d bumi itu sdh jalan'y kharma. Trmasuk prjalann para budha/nabi/. Tp yg pasti org suci tdk d lahrkn d smbarg tmpt, Dan smbarg kndungn. Jg trliht dr tingkh laku prbuatn'y. Apa yg bhante sbutkn d ats mnurt sy tdk bnar smua'y. Maka'y kt hrs blajr, mmahami yg mn yg bnar. Tdk beda'y dgn prjalnn karir. Ad yg brsih ad yg kotor. Ada yg bnr ad jg yg salh. Salam... Bhante.


23. mksd Bhante hny menanyakan ke kt knp ?, kan bgt ya, mungkin pertnyaannya didpn bg yg krg mengerti dikiranya Bhante menghina agama lain, bukan bgt mksdnya, klu ditinjau dr Buddhism Jesus itu berani mati utk umatnya yaitu krn dia seorg Bodhisatva, jasmani derita tdk mslh, tp bathin tetap tenang, dia berkorban krn utk hal motivasi yg baik, jd itulah ajaran sesuai dgn Buddhism seorg Bodhisatva.jd ujung2nya Bhante mau ksth bgt, dan tentu ada karmanya juga.


24. mengenai pertanyaan yang disebutkan Bhante....tentang Nabi Muhammad yang bisa seperti itu...harusnya jangan hanya dilihat dari segi kamma atau apa.....dalam Buku short history of Islam....bagaimana Nabi Muhammad ketika masuk mekkah tidak melakukan kekerasan apapun...bahkan beliau mmengajarkan pengikutnya untuk melakukan apa yang beliau lakukan......so dari situ aja ketahuan bagaimana seorang nabi yang benar2 melakukan apa yang beliua yakini...ini harunsya bisa menjadi contoh bagi yang di Indo

25. sedang bagi Yesus....jelas secara logika non kristen seperti saya...maka itulah konsekuensi logis, ketika ada seseorang yang akan menegakkan keyakinan dijaman dimana kebenaran yang diyakininya bukanlah kebenaran secara umum yang disepakati oleh orang2 Israel saat itu...bahkan hingga sekrg pun org Israel tetap tidak mengakui keberadaan Yesus....tapi itu dari sisi saya sebagai umat non nasrani dan non muslim...

26. apakah penderitaan yesus adalah ada campur tangan dari 'yang diatas' jawabannya.....bisa dicari di buku2 yang membahas masalah itu...banyak koq...baik yang pro maupun yang kontra.....kita lebih baik gak usah bahas ini deh...bahas bagaimana bangun negara ini ditengah perbedaan dan ditengah2 masyarakat yang majemuk sehingga Indonesia bisa kembali menjadi negara yang disegani di kawasan asia.


27. nmo buddhaya.klu menurut cyndi krna kehendak Tuhan.alasannya krna karma baiknya,jdi masih dilindungi...itu sih menurut cyndi yah bhante..tpi cyndi kurang tau tentang status ini jdi komentnya mungkin agak ga nyambung..sory yah bhante cyndi lgi ga bisa mikir..sbb agak pusing..BBU.


28. Namo buddhaya, selamat malam bhante. Guru agung buddha hanya bisa dilukai oleh org yg ada hubungan keluarga dgnnya.Krn ada hubungan karma keluarga. Sedangkan selamat dari pembunuhan krn ada karma baik dan cinta kasih pada makhluk lain, bkn krn kesaktian seorg buddha. Muhammat bisa lolos dari musuh yg berupaya membunuhnya,bias selamat krn diselamat allah menurut agama islam. Sedangkan teman2 nabi muhammad yg dpt bunuh musuk atau mati dlm perang krn cobaan yg sudah ditakdirkan allah. Yesus di salib krn menjalankan misih menembus dosa-dosa manusia.Sedangkan yesus dpt ditusuk krn yesus juga dilahirkan sbg manusia biasa. Menurut agama kristen yesus sbg juru selamat,setiap org yg
mengenal yesus,dan berdoa melaluinya akan masuk surga. Met malam bhante,maju terus pantang mundur yg iri sama bhante jangan dianggap teruskan diskusi kita semua mendukung bhante,semoga bhante tetap sabar menghadapi ini semua sadhu..


29. Jd ingat crita Zen, Bhiksu dan raja lalim yg jahat. Raja menghujat bhiksu dgn kata2 kasar yg tiada tara. Tp sang bhiksu tdk marah&menjawab : raja anda seperti Buddha. Demikianlah dr seseorg dgn pikiran yg bersih&suci maka pasti keluar kt2 yg bersih&suci pula. Walaupun kdgkala byk yg munafik tp batin / pkran tdk bs dibohongi. Tdk pada tempatny qt sbg umat Buddha menghujat siapapun. Semoga bhante, heri dan semuanya selalu berbahagia, bsemangat selalu dlm perjuangan mencapai kesucian batin. Sadhu3x


30. mlm tuk smua sdr2 sy yg ada di forum ini mhn maaf sblmnya jika ada ke slhan dr pemikiran sy, karna diantara yg ada disini sy yg terdangkal tuk ilmu agamanya... klo menrt sy Bhante itu sama se kali tdk bermksd tuk MEMECAHAKAN AGAMA ANTAR UMAT...Mungkin Bhante menlis diskusi itu tuk qta smua, spy qta bs berfikir ato mengingatkan kembali brp besar nya PENGORBANAN NABI MUHAMAD, SANG BUDHA,dan YESUS tuk smua manusia.....se x lg mhn maaf klo ada kesalahan dlm perkataan. saya salut sekali dgn KETABAHAN dan KESABARAN BHANTE... MLM BHANTHE ....smga sll diberi KEKUATAN,& KSLAMATAN....dari SANG BUDHA....AMITHOFO


31. selamat malam teman2 dan 8hante. 8hante sy berharap yg terjadi malam ini tidak membuat 8hante berhenti memberikan diskusi ttg dhamma,krn msh bnyk hal yg ingin sy pelajari.pro dan kontra adalah hal yg wajar tp berbesar hati lah dgn segala perbedaan,jgn di jadikan permusuhan n peluru tuk menjatuhkan org lain siapapun dia.tidak ada manusia di bumi ini yg sempurna. tanpa terasa air mata sy menetes knp yah, Bhante di hujat spt itu?? Semoga apa yg terjadi mlm ini tdk pernah terjadi lg. salam kenal tuk semua teman2. BBU.


32. hadoh apa sih itu STT STI. Saya cuma tahu saya lahir sudah beragama buddha. Saya belajar agama tentunya pertama adalah dari orang tua BUKAN masalah apa itu BHANTE saya baru tahu setelah dewasa bahwa ia adalah orang yg membabarkan dharma. Yg sekarang banthe tulis pun buat saya biasa saja sebab saya pun pernah memikirkan itu MENGAPA??? Manusia itu selalu kritis dalam berpikir bagai mana menanggapinya itu tergantung pola pikirnya.

Jika dari awal sudah NEGATIF = SELALU BURUK TIDAK POSITIP = MEMIKIRKAN OHHHH MENGAPA BISA YA??? SHARING!!! DUNK. Masalah BUDHA.ISLAM.HINDU.KRISTEN.KONGHUCU.TAO.DLL. iTU CUMA NAMA AGAMA. Tuhan tetep 1 kan????? jangan pake mulut emosi pake hati mikir pake otak. Mo sembahyang aja repot.



32. Slmat mlm Bhante, ijinkan sy untk mencoba mnjawab,,dan untk jwbn sy ini sy tdk mngharapkan kata 'stuju' dr tmn2 krn jwban ini mnrt iman sy sbg slh seorang pengikut Thn Yesus. Jadi menurut sy,mengapa Thn Yesus tdk membebaskan diriNya dr penderitaan tsb adlah krn Dia mengasihi umat manusia,khususnya sy pribadi. Dgn penebusan itulah manusia kmbali bisa berhubungan dgn Bapa.. krn yg menjadi penghalang antara Bapa dan manusia adalah dosa. Demikian sdikit keterangan dr sy. Trm ksh. Thn Yesus Memberkati kita semua.. Amin.


33. Namo Buddhaya. Slamat pagi, Bhante, Menurut pendapat dan pandangan saya sebagai umat awam Buddhis.
Jawabannya cuma 1 saja. KAMMA. Seperti semuanya yg ada di wall ini juga berdasarkan pertautan KAMMA, baik yg Pro maupun Kontra dalam berpendapat dan berselisih paham. Semuanya juga melanjutkan perjalanan KAMMA-nya masing2, cuma tergantung mau kemana arah kedepannya di Kehidupan yg akan datang. Namo Sabbe Satta Sabba Dukkha Pamuccantu. Namo Sabbe Satta Bhavantu Sukhitata. Sadhu... Sadhu... Sadhu.


Kesimpulan: Tiap Guru ajaran pasti memiliki kelebihan dan bagi orang yang iri-hati dan sirik-dengki akan mencari kesalahan dan kekurangannya. Lalu berusaha untuk menjatuhkan dan membunuhnya sambil mengajak teman-teman yang sepaham.

Kisah para Guru ajaran dari zaman lampau hingga kini terus ada, seperti Ustad Abu Bakar Ba’asyir, Pendeta HKBP, dst.


Karma baik ini kami limpahkan kepada para Guru Dharma dan orangtua serta para leluhur yg telah meninggal, smg mereka menerimanya d ikut berbahagia, sadhu.
Sabbe satta bhawantu sukhitatta.
Semoga semua makhluk hidup berbahagia.
Ven. Sudhammacaro.
Penyusun.

Monday, September 27, 2010

“ DOA MINTA AMPUN KEPADA ALLAH/ TUHAN APA BISA? “

DISKUSI DHARMA FACEBOOK.


Diskusi: Tanya; Banyak Orang Doa Minta Ampun kepada Allah/ Tuhan, Ti-Kong, dsb. Yang menurut mereka Dosanya (Kejahatan, Korupsi dan kebiadaban) bisa di Ampuni, dan Bersih Kembali seperti ‘Bayi’ yang Baru Lahir. Apa Benar? Menurut anda? Apa Alasannya? Teman2 tlg ks Komen yg Benar dan Berguna, sadhu.

JAWAB: Dalam ajaran Buddha yang terkenal ialah Hukum Karma atau Hukum Perbuatan (sebab-akibat). Yang isinya bila ada Aksi atau perbuatan Pasti akan menimbulkan Reaksi atau Akibat. Kejahatan, Korupsi dan Kebiadaban disebut karma buruk (A-kusala karma) dalam ajaran lain disebut Dosa.

Menurut ajaran lain Dosa tsb bisa diampuni hanya berdoa minta kepada Allah/ Tuhan, dsb. Namun menurut ajaran Buddha Kejahatan, Korupsi dan Kebiadaban (karma buruk) tetap akan berbuah atau berakibat, menimpa kepada si pembuatnya. Tiap perbuatan besar atau kecil, berat atau ringan pasti akan ada efeknya atau berakibat.

Ajaran Buddha menggambarkan efek dari perbuatan secara Analogi seperti halnya anda melemparkan batu ke tengah kolam. Saat batu itu jatuh ke kolam, maka airnya akan menimbulkan Riak-riak gelombang yang memantul ke tepian. Setelah itu, Riak airnya akan kembali menuju ke tengah dimana batu tadi jatuh.

Analogi kedua, tiap perbuatan manusia seperti Paku yang ditancapkan ke Pohon atau Tembok, dsb. Meskipun sudah lama Paku itu dicabut, namun bekasnya tetap ada, tergantung kerusakannya besar atau kecil. Hal itu tergantung pula seberapa besar Paku yang ditancapkan ke Pohon atau Tembok.

Analogi ketiga, tiap perbuatan yang dilakukan terhadap orang lain, pasti akan menimbulkan Kesan yang dalam atau tergambar. Hingga, walaupun sudah lama waktunya berlalu, namun kesan indah atau menyakitkan itu tetap terbayang.

Andaikata benar Kejahatan, Korupsi dan Kebaidaban perbuatan orang bisa diampuni oleh Allah/ Tuhan hanya cukup dengan berdoa minta Ampun. Maka, manusia tidak akan tahu dan mengerti Rasa Tanggung Jawab atas Perbuatannya sendiri.

Barangkali hal itulah yang menjadi Pemicu tiap orang, tidak akan Takut akan berbuat jahat. Sehingga Paradigma Pengampunan Dosa oleh Allah/ Tuhan seperti itu, dijadikan Modal untuk terus berbuat Jahat. Karena itu, di dunia ini tidak akan kurang dan tidak berhenti dari Kejahatan, Korupsi dan Kebiadaban, Pembantaian terhadap sesama manusia. Sebab, DALIL nya Kejahatan, Keorupsi dan Kebiadaban bisa diampuni oleh Allah / Tuhan, dsb.


Teman-teman terimakasih atas deidkasi dan komentarnya.


1.Slamat siang Bhante, Namo Buddhaya...hal spt itu tdk benar,jk Thian/Tuhan mghapus smua dosa2nya &kmbali brsih spt bayi yg br lahir akan smakin bnyk org yg akan brbuat jahat...mrk anggap stlh brbuat kjahatan brulang2 dgn brdoa Thian / Tuhan mghapus dosa2nya...enak benar... Thian/ Tuhan hny mngurangi dosa2,sesuai dng karmanya msg2. Wlu org brbuat jahat skecil apapun Thian/Tuhan psti mghukumnya bukan mghapus dosa..SSMB...Sadhu 3x.

2. Pencarian Manusia akan Tuhan sebagai Pengampun telah lama terbentuk dalam pola pikir manusia dari jaman purba hingga kini dari cerita Maha Bharata hingga kini sosok Tuhan tersebut selalu di cari dan di butuhkan. kenapa ? pada dasarnya manusia yang tlah banyak berbuat Akusalakamma ( perbuatan buruk / lebih ngetren DOSA ) merasa takut jika dalam hidupnya akan menuai penderitaan akibat perbuatan buruknya nanti berbuah dan kalau mati mereka semua takut masuk NERAKA, maka di carilah Tuhan tersebut agar bisa menjadikan hidupnya enak & mati masuk SURGA, tapi celakanya belum ada bukti bahwa orang yang percya dan yakin terhadap Tuhan sebagi maha pengampun itu hidupnya benar2 bahagia dan kalau mati masuk Surga.

3. contoh kecil seorang yang mencuri / Korupsi walaupun sudah minta pengampunan Dosa dengan Tuhan tetap saja di BUI, seharusnya orang yang minta pengampunan dan menurut keyakinan mereka Dosa tersebut tlah di ampuni itu tidak bisa di bui karena Tuhan sebgai penguasa Alam semesta tlah membebaskan orang berdosa tersebut sehingga hukum manusia tidak berfungsi lagi karena hukum Tuhan tlah bekerja. tapi tetap saja siapa salah ya harus terima konsekuensinya. kalau semua Dosa manusia di selesaikan Dengan Hukum Tuhan maka pak Hakim, Polisi Jaksa tak perlu bekerja biarlah Tuhan yang mengurusnya toh semua kan ciptaan Tuhan dan Tuhan selalu punya rencana lain.. heee.. heee ... he....

4. Namo Buddhaya Bhante, Doa fungsinya adalah untuk memberikan sugesti kepada diri sendiri agar dapat meningkatkan keyakinan diri dan ketenangan dalam menghadapi atau memulai sesuatu. Ini dilakukan sesuai dgn kepercayaan dan iman masing2, karena dilakukan dgn tulus dan sungguh2 maka alam bawa sadar akan menuntun manusia untuk mencapai atau mengejar suatu keadaan sesuai dgn doanya...
Mengenai bisa membersihkan dosa, sebenarnya itu adalah bentuk hiburan kepada diri sendiri agar dapat merasa lebih tenang, sedangkan karma mau tidak mau harus tetap BERJALAN...
Selanjutnya semua bergantung kepada pemeluk agama masing2, asal tujuannya baik doa baik koq terus dilakukan, tapi kalau untuk mencelakai org lain, hal ini tidak dianjurkan.


5. jika mati masuk Surga berkat Tuhan dan Agama tertentu apakah sudah ada bukti baik lisan maupun tertulis ? secara lisan saya belum pernah mendengar atau menyaksikan sendiri jika ada orang mati trus masuk surga berkat Tuhan, karena blum pernah orang yang mati tersebut setelah kematiaanya mendatangi sanak saudara atau keluarganya dan memberitahukan bahwa dirinya ada di surga berkat Tuhan. secara tertulis saya membaca beberapa Kitabsuci beberapa agama tertentu disitu tidak di ceritakan bahwa muridnya atau pengikutnya yang mati masuk surga, ada yang menceritakan orang yang percaya terhadap Tuhan dan msuk surga hanya sedikit ( 2 orang yang tertulis ).
sedang murid2 setianya tidak di critakan mati masuk surga atau tidak. adalagi yang mnecritakan bahwa seseorang akan masuk surga nanti tunggu dunia kiamat dulu stelah itu di adili yang baik surga yang jahat neraka, jadi kl setelah mati ada di alam kubur ( alam kubur = alam setan / seperti crita film hantu pocong, beranak dalam kubur. dsb... ) so gak ada jaminan percaya Tuhan atau Tidak membuat seseorang bebas dari Dosa dan masuk Surga.. yang jelas adalah perbuatan kita sendiri yang menentukan kita bahagia, masuk Surga atau Neraka bukan Tuhan yang menentukannya... keep u'r spirit keep u'r mind keep u'r self... be,, Happy.


6. Namobuddhayo Bhante selamat malam semuanya.. Kalau dosa bisa diampunin kasihan dong orang yang jadi korban atau keluarga korban .. Hehe..
Nanti sipenjahat perampok dan pemerkosa mau enak dan cepat kaya pakai cara instan aja Bhante, yaitu merampok terus akui dosa dan minta ampun Tuhan beres selesai deh.. Berarti gk adil sama korbannya Bhante !

7. Namo Buddhaya bhante ,sy sependapat dg rekan Tan Sunlie .. Memang betul tidak ada dosa yg bisa diampuni, kalo bisa diampuni berarti kan Enakan jadi Penjahat


8. Namo Buddhaya Bhante. Malam ini saya akan berdoa. Oh Tuhan,berikanlah saya kekuatan dan keselamatan di hari ini,karena sebentar lagi saya akan membobol mesin ATM,semoga saya nanti bisa berjaya. Dan jika saya berhasil,saya akan menggunakan uang itu sebaik-baiknya dan bertobat menjadi orang yang baik,terima kasih Tuhan..


9. Pemahaman tentang dosa..banyak versi menurut keyakinan masing2, sangat plural..yang bisa kita petik adalah cari persamaan hakiki menurut nalar sesama,demi kebaikan sesama manusia tentunya...hanya pendapat saya, yang lain tentu berbeda.


10. namaste bhante, mungkin kalau agama lain bilang bergitu tp tdk untuk agama buddha.kalau dosa bisa dihapus.orang makin banyak berbuat dosa.enak benarnya kita berbuat dosa lalu diampun,lalu berbuat dosa lalu minta ampun lagi n seterusnya. enak benerkan


11. Namo buddhaya. Sesunguhnya manusia yg bersalah bisa dimaafkan.Nmun tidak bisa sebersih dan sesuci seorang anak bai yg bru di lahirkan kedunia ini.Krna pda intinya segala perbuatan yg kita lakukan di muka bumi ini adalah karma dari kehidupan di masa lampau dan perbuatan kita di kehidupan ini kita yg akan memetik buahya yg baik maupun yg buruk.
Namo buddhaya.


12. itulah sebabnya kenapa kejahatan merajalela dimana2, kenapa peperangan menjadi biasa, Salah satu penyebab utamanya karna kepercayaan bahwa perbuatan jahat bisa diampuni dan dibersihkan seketika oleh Tuhannya hanya dengan berdoa.


13. Bhante _/\_ : Hahahaha hal ini lebi lucu dari OVJ kayaknya. Sungguh suatu avijja / moha (kebodohan batin).
Wirya : koq minta ampun ma Buddha?


14. menghapus/mengikis dosa tidak semudah menghapus tinta pada kertas. sebagai manusia, berdoa, berharap, adalah wajar. Secara pribadi, saya menilai: penghapusan dosa,bhkan bersih seperti baru lahir, itu tidak benar. Tetapi apapun itu, biarlah menjadi kepercayaan dan keyakinannya terhadap Ajaran-Nya. Kita tak boleh memvonis benar atau salah. toh.. kita(manusia) masih dalam tahap/proses belajar. Semoga pertanyaan dan jawaban yg diposting, tidak mengurangi keharmonisan antar umat beragama.

15. Namo Buddhaye, secara logika, tdk mungkin hanya dengan berdoa maka kita bisa terbebas dari segala dosa. Seperti kriminal yang mengaku ke polisi lu dibebaskan dari kesalahannya.
Namun yang tdk bisa di pungkiri, berdoa akan memberikan nilai lebih terhadap kepercayaan diri kita.
Maaf jika saya keliru,mohon di koreksi.


16. Namaste, Bhante. Sebenarnya itu hak2 mereka jika ingin meminta ampun kepada orang yang mereka anggap sebagai makhluk yang adikorati. Asalkan minta maaf dgn tulus dan ada niat untuk merubahnya. Mereka tidak sepenuhnya buruk. Meski caranya kurang benar. Terima kasih, semua.. maaf kalau ada salah kata.


17. walaupun kt berdoa sebanyak apapun..itu cuman meredakan perasaan saja dr rasa bersalah..pada akhirnya karma pasti berbuah.


18. Kjhtn yg disengaja maupun tdk pst suatu akn mnrima hasilny.tdk peduli ia sdh berdoa ampun ,dll.


19. setelah melakukan dosa timbul rasa bersalah,itulah yg membuat kt menderita.dgn mengampuni sendiri setidakny beban jd lbh ringan.dan berusaha utk tdk mengulangi.doa yg plg baik adl doa tanpa pengharapan atau melalui meditasi.krn tanpa meminta Tuhan sdh mengetahuiny.


20. Hati yg penuh dendam tdk menemukan maaf, walaupun meminta pd siapapun. Jika maaf mampu melegakan jiwa maka maafkanlah dirimu. Jika qt sdri tdk memaafkan kesalahan qt maka apa hebatnya dimaafkan makhluk lain. Bukankah beban itu qt yg memikulnya?


21. setiap perbuatan ada hasil baik buruk itu tergantung perbuatan bagaikan petani mau panen apa tanam apa sesuai keinginannya jadi doa minta ampun tidak dapat membersihkan dosanya seperti petani tanam jagung ga mungkin panen ubi. berdoa dan bertobat dengan melakukan perbaik itu yg dapat mengkikis karma buruknya dengan di imbang karma baiknya jadi berdoa tidak dpt memurnikan dosa.


22. Namo Buddhaya Bhante, minta maaf & mhon ampun sbenarnya rasa mnyesal & untuk menanamkn kekuatan pd diri kita agar tdk melakukan perbuatan salah yg prnah d lakukan, bkn dgn mnta maaf & mhon ampun kemudian kita dg mudahnya terbebas dr karma buruk yg prnah d perbuat.. yg dpt membuat diri kita 'bersih kembali' adlh diri kita sndiri dg melakukn kebajikn, mengikis karma buruk.


23. Namo Buddhaya,klo d ampuni trus bersh kembali hanya krn byk berdoa,saya rasa tidak mungkin,dosa tetap dosa,harus menerima akibatnya,klo doa hanya bersifat menenangkan diri saja,sehingga kegelisahan bisa berkurang.


24. Ga mgkin'la bs tiba" lgs brsih kyk bayi br lhr,kn ap yg dah d tnam toh t past akn qt petik,entah skrg ato k'hdpan yg akn dtg coz krma ga akn bs qt than dtgny... Xie" bhante.


25. Namo Buddhaya, Bhante. Pandangan yang salah, Bhante. Tapi tidak mengapa jika dengan doa meminta pengampunan merupakan wujud kesadaran pelaku akan kesalahan yang telah dilakukan. Sadar bahwa tindakan itu adalah Akusala Kamma. Beritikad untuk tidak melakukan lagi. Dan dengan berdoa memohon pengampunan untuk membuat bathin menjadi lebih tenang, ya... tidak mengapa. Everybody ever makes mistakes in his life. Selanjutnya mulai hidup berdasarkan ajaran agama (yang dalam agama Buddha, hidup dalam Dhamma dan mengamalkan Sila). Akan tetapi, kesalahan atau perbuatan jahat (Akusala Kamma) yang menimbulkan penderitaan bagi makhluk lain tetap dicatat dalam neraca Karma dan akan berbuah nantinya. Mohon masukan Bhante dan teman se-Dhamma bila pola pikir dan pendapat saya kurang tepat.◄:)►
I've added smileys to this comment. Wanna see them? Go tohttp://c.facicons.com/


26. Namo budhaya bhante...menurut saya dosa apapun (kecil ato besar) tidak dapat dibersihkan hanya dng memohon/memanjatkan doa tanpa disertai perbuatan nyata (berbuat kebajikan,bertobat,dan tidak mengulangi perbuatan dosa.


27. Minta maaf sih pasti dimaafkan, tapi akbat perbuatan jahat pasti ada balasannya.


28. Namo Buddhaya Bhante...menurut saya...tidak benar Bhante...karena apa yg kita perbuat ∂ï dunia ïиï...semua ãϑα hukum sebab n akibat...hukum karma...tetap akan ãϑα akibatnya ∂ï dunia maupun nantinya sesdh kita meninggal...maaf Bhante klu ãϑα yg slh ttg komen saya..


29. Pa y9 t'Lah d Taman mKa ItuLah y9 qT peTIk...Be9Itu pLa p'BuaTan y9 qT BuaT...
KeJahTan aKn MendpT KaRma BuRUK...K'baikaN aKn MendpT KaRma BaiK.


30. Namo buddhaya bhante, ya jelas gx, apa yg kita tabur itu lah yg kita terima. klo doa ny d barengi dgn banyak berbuat baik, bedana,fangsen menolong org lain baik itu berupa uang,jasa, dll, dikit demi sedikit bisa terkikis dosa nya,

31.Mnrut saya gak bisa bhante,klu mmg mau mengurangi dosa dengan beramal ,melepaskan burung dan banyak liamkeng itu mungkin bisa,mengurangi dosa. tp klu mau bersih tanpa dosa ya gak bisa.smua itu hrs di barengi dgn banyak berbuat baik.mf klu salah mhn bimbingan nya bhante.sadhu3x


32. Namo budhaye bhante,menurut saya dosa tetap lah dosa,walaupun tiap hari kita berdoa klo kita berbuat jahat tetap aja dicatat sama raja neraka yg kemudian diadili saat kita telah tiada.di akhirat pengadilan tidak bisa disuap walau kesalahan sekecil apa pun tetap aja di hukum.


33. Sesuai dengan Benih yang ditabur itulah benih yang di petik... Hanya berdoa saja tnp ada perbuatan kebajiikan / mencoba u/ memperbaiki sikap / perbuatan bersalah itu hanya akan menambah buah karma buruk saja.. Begitu menurut sy Bhante.. Sadhu3.


34. Siapapun yg melakukan dosa akan ada karmanya.terlepas akan dipanen kehdpn kini atau mendtg.Kl bcr soal pengampunan,siapa yg akan mengampun jk dosanya blm kelihtan o/umum?hny hati kecil yg bs menjwbnya.hukuman a/dosa jg akan dirasakan sndr jk karmanya matang.wlpn bersih kmbli spt bayi dan hdp baik2,sepjng hidupnya smp tutup mata akan tetap dihinggapi penyesalan dn rasa bersalah.jd,siapa yg akan mengampuni,ga ada yg tau.hny diri sndr dan hati kecil yg bs menjawabnya.namaste,bhante. bayi ktk lahir sj sdh menderita mknya mrk menangis.jk para pendosa merasa berdoa mnt ampun a/penyesaian atas dosa mrk,mk mrk salah bnr persepsinya.polos sprt bayi ktk lahir,itu artinya mrk memulai penderitaan baru yaitu sepjg hdp menanggung beban penyesalan di hati kecilnya tp ga tau siapa yg bs mengobatinya.buah karma yg menanti utk dituai.namaste.


35. mereka yg berpikiran bahwa tuhan bs mengampuni dosa maka kemungkinan besar orang akan selalu berbuat dosa.itu dikarenakan mereka percaya bahwa setiap dosa yg mereka buat akan selalu diampuninya.mereka tdk pernah sadar akan hal itu.tetapi tdk semua orang berpikir bergitu saya yakin teman-teman sy yg non buddhis pasti menyadari hal itu.itu sebabnya orang tidak takut untuk berbuat dosa karena mereka tahu bahwa dosa mereka akan diampun oleh tuhan.



36. Met mlem Bhante. Mnrut saya:,Brdoa itu bkn untk mnghapus dosa yg tlah di prbuat ttpi brdoa itu dpet sedikit menenangkan batin. Jd bila mereka menyadari kesalahan yg tlah d.perbuatnya bukan hanya harus berdoa saja ttpi harus di imbangin dgn berubahnya pikiran,ucapan N perbuat mrka mnjd lbh baik lg.

37. yaaa.....kalau minta ampunnya terus2an dan tdk mengulagi perbuatannya lg , benar2 bertobat dan hasil korupsinya di amalkan ke org2 yg membutuhkan ,org ini memang seperti bayi yg baru dilahirkan. mau gak yaaaa...... para koruptor seperti it ituuuuuuuuuu.


38. Amitofo, pndpt sy. Enggak bisa lah diampuni hanya dengan bermohon segala kejahatn bisa bersih...
Menurut sy kalo kita bertobat mengakui semua keslahan kita dan byk melakukan perbuatan bajik br lah bisa berkurang dan tetap menjalani karma akibat perbuatan kita .....sadhu...sadhu...sadhu.

39. kalau dosa bisa diampuni allah dengan berdoa, tidak dengan perbuatan yang baik ,maka Orang 2 akan berbuat dosa terus menerus dan tidak takut akan dosa yang diperbuatnya.maka hidup ini marilah kita berbuat baik dan amal selama kita masih bernafas.yang menilai kita ya tentu diatas.


40. Namaste bhnte, mnrt sy, dikelahiran manusia ini qt hny 1x lahir dr rahim s'org ibu,bayi kcl yg tak brdaya,bkn berarti suci tak brdosa,sdh brada dlm rahim sj qt sdh mnyusahkn ibu qt,n lahir dg karma qt,apanya yg suci tak brd0sa??stiap agama pny ritual cara ibadahnya msg2,trmsk budhis,.jd pandanglah khidupan qt dlm budhis,tnp prbandingn buruk,tp mprbaiki yg buruk dg metta,bkn d0sa.nam0 budhaya.


41. Namo Buddhaya, Bhante.Menurut pendapat saya kurang benar Bhante.apapun yg kita perbuat itulah yg hrs
kita tanggung.kl kita berdoa minta ampun dgn setulus hati memohon ampun dan diiringi dgn perbuatan baik saya rasa
Itu bisa mengurangi karma buruk yg diperbuat.


42. Namo Buddhaya Bhante, :) Menurut saya sh gag bisa, soalnya semua makhluk itu berhubungan dengan karma mereka sendiri, jadi gag bisa hanya dengan meminta maaf sdh dpt menghapuskan karma yang sudah mereka buat :) Itu aja Bhante, anumodana dan mohon tambahannya :).


43. Namo buddhaya bhante. Mungkin bagi mereka yg percaya pada tuhan yme, itu pasti dimaafkan. Tapi bagi saya (sebagai buddhis) tidak ada yang memaafkan... Melainkan kita yang harus menanggung akibatnya. Namun bhante, menurut saya yang uun ini, percaya atau tidak percaya padanya, dimaafkan atau tidak dimaafkan olehnya, hukum karma tetap berjalan karena ia bersifat universal.. Berlaku pada siapapun, kapanpun, dimanapun. @ rekan rekan : i'm Just sharing loh, kalau dirasa menggurui anda.. Ampun ya.


44. Namo buddhaya bhante. Setuju dengan jwban tmn2 diats. Karma yg telah dilakuin pasti akan berbuah dan menerima hsl nya baik buruk maupun jelek. Tp scr budhis bkn brarti krma buruk tidak bs dihapus ato dipotong sblm berbuah hslnya.
Saya tidak begitu ingat crt nya. Yg saya ingat ada pemuda yg telah membunuh 99 orng kemudian melihat budha ingin jd kan korban ke 100. Sang budha mengetahui niat nya tsb kemudian sang budha memberinya pencerahan mencapai arahat. Klo sudah mencapai arahat brarti ga ada karma yg diperbuat dan ditanggung. Klo slh mohon maaf.. Mohon pencerahannya bhante.. :).


45. Siapapun tidak bisa menghapus dosa2 yang telah kita perbuat walaupun dia adalah Tuhan.
Hanya kita sendirilah yang bisa meringankan efek dari perbuatan buruk yang telah kita perbuat dengan cara berbuat lebih banyak lagi perbuatan yang baik.


46. Namo Buddhaya Bhante,
Slmt pagi, menurut sy tdk benar krn Tuhan mengatur kehidupan dlm semesta ini melalui suatu hukum yg dinamakan “Hukum Alamiah” atau dgn tdk mengurangi artinya disebut sbg Niyama, Hukum Alamiah ini terdiri dari berbagai hukum yg mengatur kehidupan semesta. 5 diantaranya menurut sy ckp komplek dan merupakan bagian terpenting yg dpt dijadikan sbg acuan utk hidup.
Ke 5 Hkm Alamiah yg dimksd adl;
1. Hkm Sebab Akibat.
2. Hkm Kelipatan Timbal Balik.
3. Hkm Ketidak Melekatan.
4. Hkm Polaritas.
5. Hkm Siklus Kehidupan.
Hkm Sebab Akibat menyatakan bahwa, di dlm kehidupan ini apa yg kita tanam itulah yg kita petik, setiap tindakan menyebabkan suatu kekuatan energi yg kembali kpd diri yg bersangkutan dlm jenis yg serupa. Perbuatan seseorg pd kehidupan masa lalunya adl sebab yg mengakibatkan situasi dan kondisi dr perjalanan hidupnya yg hrs ia alami skrng. Didunia ini, tdk ada hutang yg tdk hrs dibayar, sistim akunting dr alam semesta itu begitu sempurna,

47. Namo Buddhaya. Tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini...Kadang kadang , secara kita sadari ataupun tidak, kita telah melakukan dosa itu...
Dan, setelah kita sadar bahwa yg di lakukan adalah dosa, yang bisa kita lakukan adalah meminta pengampunan dari Sang Maha.," dengan harapan" kita akan di ampuni. Masalahnya..apakah dengan memanjatkan doa meminta ampun, kemudian kita terampuni???Inilah yang sebagian besar manusia masih menghibur diri sendiri dengan cara mengatakan kepada dirinya sendiri, bahwa "saya telah minta pengampunan dosa, Tuhan Maha baik, tentunya saya akan di ampuni".
Apakah kita akan terampuni?? Saya belum mendapatkan jawabannya Bhante...Mohon pencerahannya



48. Sehingga tdk ada satu mahlukpun yg dpt melarikan diri tanpa hrs membayar lunas hutangnya.
Disini sy tdk berbicara mslh keyakinan suatu ajaran krn setiap ajaran pasti mengakui bahwa Tuhan itu satu, abadi, ada dimana-mana, tanpa awal, tanpa akhir. Tuhan adl sumber dr alam semesta dan pencipta alam seisinya. Tuhan dpt berwujud, tp suatu perwujudan itu bukanlah Tuhan. Keberadaan dan ketdk beradaan saling menghasilkan; Ketidakberadaan adl intisari dr Tuhan dan keberadaan adl produk-Nya. Kedua dr mereka bersumber pd Tuhan. Sy punya keyakinan bhw semua ajaran agama mengerti hal ini ttp cara penyampaiannya tdk seperti yg disampaikan oleh ajaran kita, inilah yg menjadi perbedaan diantara setiap ajaran. sy kira cukup sekian pendapat yg sy sampaikan mohon koreksi dr Bhante dan rekan2 semua, Slmt pagi dan Namo Buddhaya.


46. namo amitabha buddha... bhante.. bagi mereka kemungkinan akan dimaafkan tetapi sebenarnya dalam ajaran buddha pengakuan dosa depan buddha hnya ign menginsafkan dosa dan meminta buddha menjadi saksi maka anda akan insaf dan tidak akan berbuat jahat lagi cara untuk menebus dosa ialah membuat bnyak perkara baik..semoga pahala dapat mengurangi dosa. ini hanya sekadar pendapat saya jika ada salah saya di sini memohon maaf kepada buddha,bodhisattvas,sangha, dan lain2..


47. Banyak orang menggambarkan Tuhan itu sebagai suatu mahluk dan mempunyai sifat.Jadi dg berdoa minta ampun dia mensugesti dirinya sdh diampuni dr dosanya.Kalau Tuhan dianggap sebagai suatu tujuan atau kondisi maka dia akan menyadari bahwa kamma-lah yang mengatur kehidupannya.Dengan kata lain mau membersihkan dari dosa ya banyak berbuat kebaikan dan kebajikan.Tiada jalan lain.Gimana Bhante?


48. menyadri perbuatan yg salah, tidak mengulangi perbuatan tersebut, membantu orang/mahluk yg membutuhkan, mendoakan semoga mahlik berbahagia, lebih baik bila dibangdingkan dgn hanya minta ampun.

Kesimpulan: Doa dalam agama Buddha justru mendoakan semoga semua makhluk hidup bahagia. Kalau untuk mendapatkan rejeki, usaha maju dan sukses, umur panjang, kekayaan, kedudukan, dsb. Semua itu, hanya bisa diperoleh dengan cara berbuat baik dulu dengan berdana. Setelah itu baru karma baiknya diarahkan untuk maksud dan tujuan tertentu yang diinginkan masing-masing.

Inilah uniknya ajaran Buddha yang berbeda dengan agama atau ajaran lainnya di dunia. Kalau sekadar Doa langsung meminta-minta kepada makhluk agung apapun namanya, sangat tidak masuk akal sehat semua doa akan dikabulkan.

Karma baik ini kami limpahkan kepada para Guru Dharma dan orangtua serta para leluhur yg telah meninggal, smg mereka menerimanya d ikut berbahagia, sadhu.
Sabbe satta bhawantu sukhitatta.
Semoga semua makhluk hidup berbahagia.
Ven. Sudhammacaro.
Penyusun.